Sebulan di Medan

Pas nulis postingan Kangen Nulis kemaren, aku sempat berencana untuk bikin tulisan lanjutan setelah satu bulan di Medan tapi ya nggak janji karena belakangan memang agak malas nulis di blog. Nggak pake excuse kalo memang malas ya malas aja ya kan hehe.

Setelah tepat satu bulan di Medan ini ternyata ada banyak banget yang aku rasakan dan pikirkan dan juga yang terjadi:

  1. Aku belum sepenuhnya merasa pindah domisili. Kadang-kadang masih seperti rumah temporer tapi nggak ada perasaan kepingin balik ke Jakarta. Mungkin karena aku orangnya cepat beradaptasi dan jarang mengeluhkan hal remeh-temeh walaupun perubahannya terasa cepat.
  2. Berat badanku naik 1 kg padahal ya makanan di sini asli enak semua. Mulai dari lontong sayur yang memang wajib coba (udah pernah coba lontong sayur di Dr Mansur? kalau belum cobalah itu tempat rame banget walopun gak amazing juga rasanya), tahu goreng di depan gang Perwira, rujak takana juo, nasi padang pinggir jalan yang murah meriah itu, nasi goreng Salim, martabak mesir, dan ada 2 makanan yang belum aku coba sampai sekarang, sate padang dan sate memeng mungkin nantilah dicoba ya kalo pas lewat.
  3. Sejak di Medan dan ada di perusahaan baru, aku lebih disiplin mulai dari pagi kerja bikin catatan sampai pulang ke rumah bikin laporan semua teratur mungkin karena kultur perusahaan baru ini memang terbiasa dengan kedisiplinan. Nggak heran perusahaan ini makin maju. Disiplin kunci kesuksesan.
  4. Udah mulai lari lagi walaupun sendirian karena semua yang bilang mau ikut lari itu cuma PHP aja percayalah padaku. Hari ini aku lari juga lho kalo mau gabung japri aja karena sekarang bahaya ngeshare lokasi lari.
  5. Semakin sering kumpul dengan keluarga terutama kakak dan abangku, dan mulai terbiasa dengan tamu-tamu abangku yang dominan minta tolong itu. Budaya minta tolong yang kaya gini aku kurang suka sih karena kami terbiasa mandiri.
  6. Alhamdulillah udah ziarah ke makam alm ibu dan ayahku dan sampai sekarang setelah 7 tahun tetep mewek pas ziarah. Miss you mom and dad.
  7. Udah dapat banyak customer baru, dan mulai bisa ngikutin karakter mereka ternyata nggak sengeri yang suka diceritain bosku koq. Semoga lancar ke depannya.
  8. Bulan depan udah harus berkunjung ke Pekanbaru mungkin pertengahan atau awal belum tau nih.
  9. Prestasi tergres adalah selama sebulan ini aku belum pernah beli baju lhoo hebat kan? tapi aku udah beli 2 sepatu dan 1 jam tangan #ehh

Ada satu hal yang belum berubah dari aku dan cuma kamu yang tau :p.

Satu hal yang aku pelajari selama hidup sampai hampir usia 40 tahun ini, di mana pun kita berada akan ada masalah dan cobaan yang harus dihadapi, tergantung bagaimana kita menyikapinya. Dimana ada kenyamanan di sanalah rumah kita berada.

Have a nice weekdays dan selamat menyambut tahun baru Masehi.

 

Kangen Nulis

Selesai bantuin keponakanku belajar matematika buat UAS besok, aku buka laptop buat ganti password login ke account perusahaan dan karena hari ini nggak ada Purchase Order yang masuk jadilah iseng buka facebook. Tiba-tiba si mba Susi (bukan menteri) ngirim inbox undangan maen-maen ke blog beliau.

Dan ternyata ya dari undangan mba Susi tiba-tiba aku jadi kangen nulis. Tadi sih nggak kepikiran mau nulis apa trus mba Susi bilang nulis aja gih kan nanti ngalir sendiri. Iya sih kalau nggak dicoba ya nggak akan nulis-nulis mana pula ini udah akhir 2016 dan aku nggak punya resolusi yang mau direview.

Setelah sekian lama nggak nulis ala blogger (gak berbayar), ternyata banyak hal dan cerita yang memang nggak pernah aku bagi lagi di blog ini termasuk kepindahanku untuk menetap di Medan.

Iya aku udah balik ke Medan lho tepatnya 12 hari dan dalam waktu singkat aku udah mengelilingi kota Medan walaupun belum semuanya plus udah dapat 5 customer baru (ini yang penting). Tapi sayang sekali sodara-sodara sampai hari ini aku belum pernah lari baik itu lari pagi atau lari sore karena:

  1. Nggak ada yang nemenin aku kan penakut!
  2. Masih survey mau lari di Merdeka Walk atau di depan komplek?

Semoga hari Sabtu ini aku jadi beneran lari badan udah beratnya kaya apa. Di rumah kakakku ini (oh iya lupa bilang kalo aku masih nebeng di rumah kakak karena rumahku masih ada yang ngontrak hihi) ada timbangan badan otomatis bisa ngecek dan ternyata berat badanku ketika sampai di Medan itu 51 kg oh mai gaaaad dan sekarang udah berkurang sekilo walaupun makan mulu tapi capek gitu ya karena gak ada mpok Ida (ini apa sih?).

Oh iya selama di Medan ini aku baru ketemuan sama teman-teman sejawat apoteker aja nih yang lain belum ada. Mungkin pengaruh usia ya? Ehhhh.

Medan itu identik dengan kulinernya yang enak banget bahkan mantan bosku mengakui bahwa kulinar paling enak di Indonesia itu ya di Medan. Tapi ini sungguh cobaan buat aku yang sedang diet herannya aku tahan udah 12 hari di Medan tapi belum pernah makan lontong sayur. Ini agak di luar kebiasaan.

Oh iya ngomong-ngomong mantan bos, aku udah resign dari kerjaan lama lho makanya aku pindah ke Medan karena aku join ke perusahaan baru. Nggak usah dibahaslah ya ke perusahaan mana nanti dikepoin pulak ya kan yang penting gaji gede komisi jalan terus aamiin.

Setelah sampai di akhir paragraf trus bacain tulisanku di atas berasa kaya curhatan abege gitu nggak sih?

 

*ditulis dengan leptop kantor di atas kasur yang pake seprei ben 10 sambil dasteran doraemon tapi sayang kopinya mana????

 

 

Hari-hari

Yah ampuun aku udah hampir sebulan nggak update postingan? Trus menemukan 33 spam di sini? Ckckck mau jadi blogger macam apa kau Jul?

Iya sih memang nggak ada alasan untuk malas posting kata kawan-kawan yang mengaku blogger sejati, tapi ada kok memang alasan itu, namanya alasan kan memang diciptakan buat ngeles kalo gak apalah guna alasan itu ya kan?

Jadi selama hampir sebulan itu aku ngapain aja coba?

Cem-macemlah. Ada bikin event bareng kawan-kawan Dari Perempuan, ada juga memeras keringat mencari sesuap nasi, ada juga lagi siap-siap untuk event bulan depan, ada juga lari pagi bareng #DbloggerRun yang bakal aku bikin minggu ini di Medan dan ada satu yang bikin aku deg-degan yaitu merancang sesuatu yang baru bersama teman-temanku. Duh pokoknya saking deg-degannya ini rasanya takut banget kalo sampe gak jadi *berdoakhusyuk*.

Trus bulan ini tuh bener-bener bulan yang sok sibuk banget, dikala aku jadi susah banget cari waktu buat ke kantor karena aku harus sliweran ke sana kemari, trus entah kenapa pulak dikala aku berniat pulang ke Medan minggu ini trus bosku memutuskan untuk pindahan kantor bulan ini juga *pingsan*.

Super excited every single thing that happens every minutes in my life.

 

PS: Buat Debby, Agung dan Kang Didno mohon maaf atas keterlambatan pengiriman hadiahnya mudah-mudahan aku gak pikun sehingga rabu ini akan kukirim.

Dan semoga saja aku besok bisa posting lagi ^^.

 

#18 Rumah Idaman

Woow tinggal 3 hari lagi lhoo #20DaysBloggingChallenge dan aku udah mikirin aja abis ini mau gimana ya? Apa mau bikin challenge 21Days atau berapa days gitu?

Tapi tapi tapi aku kan pemalas. Okelah mending selesaikan aja dulu yang ini. Hari kedelapanbelas judulnya rumah idaman sesuai tantangan dari Ina partnerinvain.

Sejauh ini sih aku jarang menetapkan sebuah idaman untuk hal apapun juga. Misalnya kalau ditanya Jul, cowo idaman lo kriterianya seperti apa sih? Susah gitu kan jawabannya yang jelas aku suka sama cowo yang kurus dan asik. Asik dalam arti bisa nyambung aja. Kalau masalah tampangnya musti kaya siapa gitu nggak harus juga. Kadang-kadang ada yang ganteng tapi nggak nyambung kan?

Demikian juga dengan rumah.

Susah deh mengatakan rumah idamanku itu seperti apa? Yang disebut rumah itu kan tempat untuk kita pulang dan merasa nyaman saat tinggal di dalamnya.

Cuma kalau boleh memilih sih, pastinya aku suka tinggal di rumah yang teduh, ada pohon-pohonnya seperti rumahku yang dulu di Medan (rumah orang tua maksudnya). Dimana rumah itu banyak jendelanya, pintunya lebar-lebar, kalau di dalam rumah kita nggak perlu nyalain AC atau kipas angin udah berasa adem, trus di pekarangan ada pohon mangga, nangka, jeruk, pepaya, bunga-bunga kaktus, bunga rumput-rumputan di depan teras rumah, kamarnya besar-besar dan banyak, kamar mandi juga besar dan ada ruang terbuka di dalam rumah. Persis seperti rumahku dulu.

Ya memang sih aku udah punya rumah sendiri (maksudnya warisan orang tua), tapi rumah yang aku punya itu bukan tipe rumah yang kepingin aku tinggali karena memang rumahnya terletak di pemukiman yang tetangganya kurang nyaman (ibu-ibu gosip) trus memang karena rumahnya juga di Medan dan aku mencari nafkah di jakarta otomatis nggak bisa ditinggali. Rumah yang aku tempati sekarang justru jauh lebih kecil daripada rumahku itu.

Biasanya orang kalau udah tua kan kepingin menetap di suatu tempat. Aku juga begitu. Pingin punya rumah yang adanya di sebuah kota yang nggak terlalu ramai kaya Jakarta ini tapi juga nggak terlalu terpencil kaya Dhamasraya (mudah-mudahan si cupid dan gani gak baca ini daripada aku diledekin). Yang sedang-sedang aja (macam lagu dangdut), kota kecil atau daerah yang masih bernuansa pedesaan tapi punya akses untuk ke kehidupan modern. Ada toko bukunya, ada restoran, tempat ngopi, mal tempat jual-jual brand semacam vesperine atau atmosphere atau the executive, sinyal internet gak ngik ngok. Yang semacam itu. karena sesungguhnya aku memang kurang betah juga hidup di tempat yang terlalu terpencil atau terlalu sibuk macam Jakarta ini. Tapi ya namanya juga rejekinya di sini dan harus tanggung jawab sama titipan Tuhan jadi kudu sabar tinggal di Jakarta.

Cita-citanya sih kepingin punya rumah di Jogjakarta dan bisa tinggal di sana bersama anakku. Atau kembali ke Medan dan bertemu lagi dengan keluarga.

Yang jelas sebuah rumah idaman adalah tempat dimana kita bisa bersama orang-orang yang kita cintai. Bagaimanapun bentuknya. Dimana pun itu berada.

#12 Kenangan Masa Kecilku

Meminjam judul buku kumpulan cerita pendek dari komunitas dblogger dimana aku juga ada di dalamnya, maka judul postingan ini sama dengan buku itu. Tantangan postingan hari keduabelas dari #20DaysBloggingChallenge ini masih dari Ina partnerinvain, cerita masa kecil apa yang nggak bisa dilupakan?

Hmm, ini tantangan yang gampang-gampang susah. Gampang karena banyak cerita masa kecil yang gak bisa dilupakan tapi ya gitu susah milah-milahnya kan.

Sebagai peserta KB (Keluarga Besar), ayah dan ibuku pastilah sangat repot dengan ketujuh anak-anaknya. Kami tinggal di sebuah rumah di kota Medan. Menurut almarhum ayahku, mereka berdua (ibu dan ayahku) sudah tinggal di rumah itu sejak menikah. Nggak paham juga gimana-gimananya yang jelas itu rumah sudah dibeli ayahku. Luas tanah dan bangunan gak pahamlah ga ngukur juga hihi. Aku sebagai anak nomor 6 tentu udah telat banget kan dengan cerita seperti apa rumah itu sebelumnya, cuma bisa melihat dari foto hitam-putih di album yang kemudian aku lihat.

Rumah kami dulunya terdiri dari 4 kamar tidur, 2 kamar mandi yang terletak bersebelahan dan di depannya ada semacam ruang cuci dan sumur (yang sampai sekarang masih ada karena katanya nggak boleh ditutup). Dengan jumlah anak 7 orang dan 6-nya perempuan maka akhirnya formasi lengkap pada tahun 1980 ketika adikku lahir. Saat itu abangku yang merupakan anak paling gede dan laki-laki satu-satunya sudah berusia 15 tahun (SMA). Bayangin aja anak SMA yang cowo gitu harus tidur satu kamar dengan dua adik perempuannya? Kan pasti lama-lama berasa aneh dia. Akhirnya saat masuk ke bangku kuliah abangku memutuskan untuk ngekos padahal sebenarnya bisa aja sih kalau dipaksakan bikin kamar satu lagi tapi kayanya dia modus aja itu mau ngekos.

Rumahku

Rumahku

Cerita yang masih kuingat semasa kecil itu saat aku usia 3 tahun. Di rumah ada beberapa orang asisten rumah tangga, ada yang bagian masak dan nyuci-nyuci ada pula yang bagian mengasuh anak. Sebelum aku lahir, asisten rumah tangga di rumah kami ada 4 orang, 2 orang menjaga anak sisanya membereskan rumah dan masak. Tapi ketika adikku lahir, otomatis pengasuh anak ditiadakan dan salah satu kakakku diajari cara menjaga adik. Ibuku itu guru sekolah jadi bisa dibilang beliau adalah ibu bekerja. Bayangin aja deh punya anak 7 orang, bantu suami ikut kerja kan wajarlah kalau di rumah harus dibantu sama asisten. Nah, ibu dan ayahku memang orang yang sangat cocok. Satunya keras dalam pendidikan formil dan disiplin (ibu) sementara yang satu lagi keras dalam pendidikan moral dan sikap (ayah). Di rumah, kakak-kakakku yang lebih besar sudah diajarkan bagaimana memasak, mencuci, membersihkan rumah. Sementara ibuku memang jiwa leadershipnya tinggi, tugasnya cuma ngatur-ngatur aja. Misalnya kakak nomor 2 tugasnya masak, nomor 3 cuci baju, sisanya dilakukan oleh asisten rumah tangga. Aku, kakak nomor 4 dan 5 serta adikku belum dapat tugas apa-apa. Kakak nomor 3 tugasnya menjaga aku dan adikku, entah kenapa memang dia yang paling cocok untuk masalah momong ini.

Gambar 7 Pahlawan (kata kakakku, Dewi)

Gambar 7 Pahlawan (kata kakakku, Dewi)

Karena memang hobi membaca, di rumah kami ibu dan ayahku selalu menyediakan buku dan majalah. Buku-buku dongeng HC Andersen, Grimm bersaudara dan kisah dongeng nusantara selalu dibacakan buat kami. Ketika itu aku pun sering diajari cara membaca, buku belajar membaca yang 1a sampai 1c itu sudah kulalap habis pada usia 3 tahun. Tapi karena masuk sekolah baru bisa usia 5 tahun jadi aku harus nunggu deh.

Waktu kecil aku termasuk anak yang susah disuruh pake baju (hahaha). Kalau di rumah maunya cuma pake celana dalam aja (duh!) bahkan ada beberapa foto aku yang topless gitu deh. Nggak ingat kapan mulai rajin pake bajunya tapi itu sekitar usia 2-3 tahun.

Setelah masuk sekolah aku ingat satu kejadian yang lucu. Ceritanya kan anak-anak SD suka didatangi dokter untuk kasi suntikan immunisasi gitu. Nah, waktu itu ada immunisasi untuk penyakit cacar yang datang ke rumah-rumah. Aku masih kelas 1 SD umurku 5 tahun, kakakku Dewi kelas 3 dan kak Opi kelas 4. Nah kami bertiga ini yang jadi sasaran sang dokter suntik. Pas dokternya datang mereka langsung disuntik di lengan dan nangis dengan sukses di ruang tamu. Sementara itu aku berusaha bertahan untuk nggak mau disuntik. Bahkan niat banget kejar-kejaran sama dokter itu keliling-keliling ibuku, trus lari ke kamar belakang, tutup pintu tapi karena memang pintunya gak punya kunci akhirnya si dokter berhasil masuk dan akupun menyerah.

Dari kecil aku memang udah suka minum kopi. Mula-mulanya karena almarhum kakekku yang sering minum kopi tubruk sambil baca koran sore-sore di teras depan. Kakek biasanya nyuruh aku beli rokok comfil (ini istilah rokok Commodore filter), trus aku duduk di sebelahnya. Kalau kakek masuk ke dalam rumah aku diam-diam minum dari gelas kopinya. Pertama minum, aku merasa itu minuman yang enak banget, lama-lama ketagihan trus dengan curangnya selalu minta dibikinin kopi nescafe bubuk sama asisten rumah tangga. Dianggap keterlaluan karena ngopi mulu, suatu hari ibuku sengaja meletakkan ulat kecil di gelas kopiku. Aku nangis dan gak mau minum, akhirnya dibuanglah kopi itu. Tapi jangan salah, seminggu kemudian aku masih aja minum kopi lagi. Dan ibuku akhirnya menyerah. Selain kebiasaan minum kopi, kami sekeluarga juga suka banget sama milo panas atau milo dingin atau milo tanpa air. Jadi milo disendok langsung masukin mulut. Enak banget. Kebiasaan minum milo ini berlangsung terus sampai kami dewasa bahkan saat aku ketemu omku (adik alm ayahku) ternyata dia masih suka minum milo. Jadi paham dari siapa itu kebiasaannya.

Tempat Duduk-duduk santai di pekarangan samping rumah Bendera indonesia, jepang, swiss dan jerman itu melambangkan keluarga kami

Tempat Duduk-duduk santai di pekarangan samping rumah
Bendera indonesia, jepang, swiss dan jerman itu melambangkan keluarga kami

Karena punya ibu yang guru bahasa Indonesia (super galak) maka nilai-nilai bahasa Indonesia anak-anaknya disarankan untuk bagus. Terutama dalam pelajaran membuat karangan. Setiap kali ada karangan, ibuku selalu meminta dulu kerangka karangan, dan beliau selalu bisa membedakan kerangka karangan bentuk deskripsi, persuasi, narasi ataupun eksposisi sementara aku kayanya susah buat menghapal itu.

Beberapa dari kami sering menang dalam lomba esai dan resensi buku antar sekolah. Abangku, kakak-kakakku bahkan puisi dan cerpennya sering muncul di harian lokal. Sementara aku pun tak mau kalah, ikut mengirim cerpen anak-anak ke harian lokal. Aku ingat saat kecil itu karena belum punya KTP maka aku kirim cerpen menggunakan nama abangku. Dan alhamdulillah cerpennya masuk harian waspada padahal aku masih SD :p.

Banyak banget kenangan masa kecil yang menyenangkan. Main congklak dan ludo sampe dimarahi ibuku karena ga mau berhenti. Main catur sama sepupuku yang udah SMA, bikin kartu lebaran sehabis sahur, nonton film little house and the prairie rame-rame sekeluarga di depan tv, makan kepiting bumbu kuning buatan ibuku, dimarahi ayahku gara-gara ketahuan mandi hujan trus demam, dan bolak-balik ke rumah sakit karena asthma, makan jambu air dari belakang rumah pake bumbu rujak ecek-ecekan, main masak-masakan, jalan-jalan sore naik becak dayung berdua dengan ibuku, dan masih banyak lagi.

Oh iyaa deh aku baru ingat ada satu cerita nih pas aku masih kecil banget kalo ga salah aku masih kelas 1 SD, ceritanya nih suatu hari ibuku membawa aku ke sekolahan pada hari libur ga ngerti ada perlu apa dengan si bulek penjaga sekolah kayanya sih nganterin makanan gitu deh. Nah, sekolahanku itu SD negeri yang kadang-kadang dilintasi orang untuk jalan pintas dari jalan ismailiyah ke jalan medan area. Hari itu aku main-main di koridor sekolah sendirian. Dari gerbang aku lihat ada dua orang laki dan perempuan yang jalan menuju gerbang satu lagi (ceritanya mau nyebrang melalui sekolahku itu), karena aku iseng aku pun lari ke arah lorong sekolah yang menuju gerbang satu lagi, ternyata kedua orang itu sedang berhenti, mereka berdekatan dan mulut si laki itu sedang ada di mulut si perempuan. Pada saat itu aku ga paham mereka sedang ngapain. Kebetulan di lorong itu memang gelap dan dinding batas sekolah ke luar cukup tinggi. Mereka berdua gak sadar kalau aku sedang memperatikan.

Dan pada suatu hari ketika aku SMA barulah aku ingat bahwa aku sudah menonton orang yang sedang berciuman. Hadeeeeeh *tepokjidat*.

Foto-foto masa kecilku semua masih tersimpan di album foto di Medan, karena jaman dulu kan kameranya masih pake film gitu yang dicuci cetak jadi deh belum sempat scan-scan foto. Yang jelas masa kecil bersama ayah ibuku dan kakak adikku itu susah diungkapkan dengan kata-kata karena begitu membahagiakan.

Setelah Ibu Pergi Everything Has Changed :'(setelah Ibu pergi 😥