WAG

Janji bikin postingan bulan kedua ketiga keempat kelima dan keenam di Medan itu hanya janji-janji palsu berbunga hampa aja dariku.

Dan janji pingin selalu update tulisan blog adalah janji palsu mirip dengan janji abang jaket coklat untuk nelpon aku beberapa bulan yang lalu.

Jadi daripada sibuk mikirin janji palsu, lebih bagus kita fokus lagi ke judul postingan ini. Aku sok-sok kekinian bikin judul postigan WAG karena sebenarnya aku pun baru tau istilah WAG ini pas ngintip status salah satu kawanku di line fb nya. Ini Fb ya bukan line, maksudku itu timeline (sengaja kali aku jelaskan ini).

WAG yang aku maksud adalah Whatsapp Group. Dimana dalam hal ini aku cuma punya 18 groups tidak termasuk grup Koh Samui pas jaman aku ke Thailand dulu atau grup mamak-mamak hot bikinan si Onni yang cuma bertahan 2 minggu.

Di antara 18 grup ini ada 5 grup dari kantor karena aku salesman, trus punya spg di 2 jenis counter plus aku juga tergabung di grup distribusi dan karena aku pegang area pulau Sumatera. Maka 5 grup ini wajib dibaca dengan teliti kalo gak mau kenak tokok pak bos.

Sisanya udah pastilah grup-grup pencitraan dan grup keluarga. Grup keluarga aja ada 3 dimana yang grup pertama itu keluarga inti, trus ada pula grup bisnis keluarga dan grup jalan-jalan keluarga. Gak ngerti juga kenapa harus dipisahkan untuk grup jalan-jalan ini karena semua grup ini bukan aku yang buat. Mungkin biar lebih fokus jalan-jalannya.

Selain grup kantor dan keluarga tadi otomatis aku punya grup alumni mulai dari SD, SMP, SMA dan apoteker. Belum lagi grup komunitas lari, grup arisan, grup dari kantor lama yang terbagi 2, grup spg (karena aku ga boleh left sama spg-spg ku yang dulu) dan grup lari yang aku bikin (sok anak lari banget kan?).

Tapi kebanyakan dari WAG ku ini semua melarang topik pornografi, kalau cuma nyerempet-nyerempet aja ya okelah awak kan udah dewasa (baca: tua) juga, beberapa juga melarang ngomongin politik karena basi udah baca dimana-mana trus SARA termasuk di grup keluarga padahal kami satu suku dan satu agama tetep gak boleh ngomong SARA karena kami pembeci racism.

Ada satu grup dimana aku lumayan bawel melarang posting pornografi dan kekerasan, nggak ngerti kenapa kayanya orangnya bandel banget kalau kita minta tolong untuk nggak posting foto-foto kekerasan padahal udah pada dewasa. Belum lagi yang suka ngirim video serem nakutin dan ngagetin gitu, gak percaya aja kalau aku pernah pingsan karena dikagetin.

Banyak yang kembali mempertanyakan buat apa sih join ke dalam WAG?

Aku sih simple aja:

  1. Tetap terkoneksi dengan orang-orang yang ada di dalamnya dan organisasinya misal aku gabung di grup lari EJR, aku tetap terkoneksi dengan komunitas lari ini apapun kegiatan mereka.
  2. Tau info-info penting yang dishare di grup apakah itu info tentang event, info yang ultah, meninggal, lahiran, bahkan lowongan kerja buatku semua info semacam itu bermanfaat.
  3. Siapa tau ada informasi jodoh (teteep kaaan).

Untuk saat ini WAG favoritku masih tetap EJR Extra Ordinary Jakarta Runners.

Kalau kalian punya grup whatsapp berapa banyak?

 

 

Advertisements

One thought on “WAG

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s