#18 Rumah Idaman

Woow tinggal 3 hari lagi lhoo #20DaysBloggingChallenge dan aku udah mikirin aja abis ini mau gimana ya? Apa mau bikin challenge 21Days atau berapa days gitu?

Tapi tapi tapi aku kan pemalas. Okelah mending selesaikan aja dulu yang ini. Hari kedelapanbelas judulnya rumah idaman sesuai tantangan dari Ina partnerinvain.

Sejauh ini sih aku jarang menetapkan sebuah idaman untuk hal apapun juga. Misalnya kalau ditanya Jul, cowo idaman lo kriterianya seperti apa sih? Susah gitu kan jawabannya yang jelas aku suka sama cowo yang kurus dan asik. Asik dalam arti bisa nyambung aja. Kalau masalah tampangnya musti kaya siapa gitu nggak harus juga. Kadang-kadang ada yang ganteng tapi nggak nyambung kan?

Demikian juga dengan rumah.

Susah deh mengatakan rumah idamanku itu seperti apa? Yang disebut rumah itu kan tempat untuk kita pulang dan merasa nyaman saat tinggal di dalamnya.

Cuma kalau boleh memilih sih, pastinya aku suka tinggal di rumah yang teduh, ada pohon-pohonnya seperti rumahku yang dulu di Medan (rumah orang tua maksudnya). Dimana rumah itu banyak jendelanya, pintunya lebar-lebar, kalau di dalam rumah kita nggak perlu nyalain AC atau kipas angin udah berasa adem, trus di pekarangan ada pohon mangga, nangka, jeruk, pepaya, bunga-bunga kaktus, bunga rumput-rumputan di depan teras rumah, kamarnya besar-besar dan banyak, kamar mandi juga besar dan ada ruang terbuka di dalam rumah. Persis seperti rumahku dulu.

Ya memang sih aku udah punya rumah sendiri (maksudnya warisan orang tua), tapi rumah yang aku punya itu bukan tipe rumah yang kepingin aku tinggali karena memang rumahnya terletak di pemukiman yang tetangganya kurang nyaman (ibu-ibu gosip) trus memang karena rumahnya juga di Medan dan aku mencari nafkah di jakarta otomatis nggak bisa ditinggali. Rumah yang aku tempati sekarang justru jauh lebih kecil daripada rumahku itu.

Biasanya orang kalau udah tua kan kepingin menetap di suatu tempat. Aku juga begitu. Pingin punya rumah yang adanya di sebuah kota yang nggak terlalu ramai kaya Jakarta ini tapi juga nggak terlalu terpencil kaya Dhamasraya (mudah-mudahan si cupid dan gani gak baca ini daripada aku diledekin). Yang sedang-sedang aja (macam lagu dangdut), kota kecil atau daerah yang masih bernuansa pedesaan tapi punya akses untuk ke kehidupan modern. Ada toko bukunya, ada restoran, tempat ngopi, mal tempat jual-jual brand semacam vesperine atau atmosphere atau the executive, sinyal internet gak ngik ngok. Yang semacam itu. karena sesungguhnya aku memang kurang betah juga hidup di tempat yang terlalu terpencil atau terlalu sibuk macam Jakarta ini. Tapi ya namanya juga rejekinya di sini dan harus tanggung jawab sama titipan Tuhan jadi kudu sabar tinggal di Jakarta.

Cita-citanya sih kepingin punya rumah di Jogjakarta dan bisa tinggal di sana bersama anakku. Atau kembali ke Medan dan bertemu lagi dengan keluarga.

Yang jelas sebuah rumah idaman adalah tempat dimana kita bisa bersama orang-orang yang kita cintai. Bagaimanapun bentuknya. Dimana pun itu berada.

Advertisements

aku pulang

ternyata susah menceritakan sebuah perjalanan apalagi kalo selama perjalanan itu lupa motret.

rabu pagi subuh banget aku meninggalkan enrico yang masih bobo jam 5 berangkat ke airport, niat banget pokoqnya harus pake dress batik. jam 6 bareng bosku check in earlier dan dapet tempat duduk di depan, ternyata antrian sungguh panjang ga tau kenapa hari itu banyak indonesian people yang kabur ke singapore, jadi niat mau minum kopi di lounge ga jadi karena begitu sampe gate udah boarding time.

nyampe di changi udah jam 8.30 waktu sing, aku langsung dibawa patrick ke kantor pusat di daerah chai chee lane, dan pula langsung meeting dengan avril sales n marketing directornya yang hari itu cuma pake kaos zara plus celana jins (wah! gw aja pake batik) dan simon director dari principal, meeting cuma sekitar 4 jam dapet tibanan sample nuk satu plastik gede trus kami berempat store check ke orchard road.

store pertama masih okelah aku pastinya motret display beberapa produk kompetitor dan produkku sendiri. pengen beli lego sachetan yang harganya cuma 3 dollar aja tapi gak enak sama avril, kesannya gw ga niat kerja gitu. habis itu lunch di muthu’s restoran india yang aku ga suka makanannya kecuali roti naan (sejenis prata). trus lanjut store check ke seluruh dept store dan baby shop yang ada di sepanjangan orchard road. dan seluruh toys r us yang ada di situ. ampe kakiku rasanya pengen dicopot dulu kalo bisa.

store check ini berakhir dengan dinner yang syukurnya enak pula di lobby hotel berdua simon. aku baru bisa check in di amara di daerah tanjong pagar jam 8. gak pake cuci muka dan ganti baju, begitu ngegeletakin tas dan buka sepatu aku langsung tidur lengkap dengan stocking :P.
jam sebelas malem bel kamarku bunyi, bu dewi temen kantorku nyusul dari jakarta khusus untuk belanja karena mikir bisa nebeng kamar hotel sama aku. akhirnya ngobrol ampe jam 3 pagi.

bangun2 udah jam 7 pagi padahal aku janji ma bosku ketemu di lobby jam 9.30, langsung buru2 mandi gantian dan si bu dewi mau follow us. pagi itu niatnya benerbener lurus mau store check makanya kita bertiga naek MRT ke daerah tampines mau ke metro dan beberapa supermarket di sana. pas abis dari metro ternyata si patrick ngajakin ke ikea, furniture store yang gede banget sampe kita berdua (bu dewi) maruk banget karena saking gede dan lengkapnya perabotan plus murah pula. akhirnya total menghabiskan waktu plus lunchtime 4 jam. glodak!!

tapi kami langsung sadar kembali ke jalan yang benar untuk ngelanjutin store check ke orchard, sebelumnya singgah ke alj singapore dulu njemput sikat gigi spiderman yang ada lampu buat rico, dan ngerampok warehousenya :D. trus ngedrop belanjaan ke hotel, lanjut naek MRT lagi ke orchard, langsung ke isetan beli parfum (katanya mau store check?) buat kakakku yang nitip, buat aku, dan buat adekku idana. (sorry the budget is on limit :p).

kali ini beneran lho store check, ke borders, kinokuniya, legoshop di ion, nongkrong dulu di starbak, baru makan malem di tgi fridays bareng temen sma ku retno yang aku ajak ketemuan dan diundang bosku buat gabung dinner.

ternyata karena porsi steak di tgi besar banget dan aku maksa ngabisin perutku kram, lalu muntah2 gak jelas di toilet lucky plaza yang super jorok versi singapore. dan rencana jalan2 di mustapha buat beli oleh2 gagal karena aku hampir pingsan. (yaaaah payah lo jul, kata bu dewi), belom lagi mau dugem di chims.

maafkan aku tak bisa membelikan oleh2 ya sayang 😀
ini potonya (gelap pulak)