Resolusi 2015 yang Telat

Siapa bilang kita kudu bikin resolusi tahunan di awal tahun? Di tengah-tengah tahun atau mendekati kuartal keempat juga nggak apa-apa kok. Misalnya seperti aku sekarang.

Eh, by the way aku mau mohon maaf lahir dan batin dulu ya buat semua yang baca postingan aku (aku pun gak yakin ini masih ada yang baca) ceritanya lagi kepingin bikin postingan karena pas lagi bikin pe-er dari bos yang dadakan kaya gini trus aku stag di beberapa angka jadi pengen posting tahapa kan?

Biasanya kan kaya orang-orang suka bikin resolusi tahunan, kebetulan tahun kemarin itu aku bikin resolusi mau jalan-jalan ke Shangai sama anakku ternyata baru tercapai tahun ini alhamdulillah. Trus tahun ini aku memang ga bikin resolusi apapun karena ya gitulah yang diminta sama Tuhan kan tetep berkat rejeki, kesehatan dan keselamatan kalau yang lain sih terserah Tuhan yang mana yang baik aja (jodoh pun ga minta ini).

Tiba-tiba aja aku kepingin bikin resolusi 2015 ini walopun mungkin udah agak telat ya kan ini udah mau memasuki bulan Agusto tapi ya nggak apa-apa gak ada yang marah juga ini.

Sebenarnya aku selalu punya banyak cita-cita yang ingin diwujudkan, tapi karena jarang dituliskan mungkin impian atau cita-cita itu nggak nampak (ini cakap medan). Kaya yang diajarin di MLM gitu (pernah juga ini ikut MLM) katanya harus dituliskan cita-cita dan kalau bisa ditempel depan tempat tidur supaya tiap malam dibaca (oh yeah) tapi aku nggak ah nempel-nempel di dinding nanti yang punya rumah marah pulak ya kan.

Jadi dengan terinspirasi dari resolusi tahun kemarin yang ternyata bisa diwujudkan karena ditulis di blog maka aku pingin menuliskan resolusi 2015 juga supaya insya Allah terwujud. Amin.

Kayanya aku balik dulu ke worksheet Excel aku ya tiba-tiba inget ini apa yang mau ditulis.

Sekarang balik lagi karena tugas udah selesai.

Jadi tadi mau nulis resolusi 2015 supaya bismillahirohmanirrahim tercapai.

Resolusi 2015 aku adalah beli rumah yang kedua (tapi di Medan) dan pindah. Sebenarnya mau pindah ini udah dari kapan tau niatnya cuma belum ketemu aja kerjaan yang pas jadi doain yaa konkawan supaya aku bisa mewujudkan resolusi ini.

Waktunya maen kendikrasss ^^.

Hardysoul Conference dan Bisnis Pribadi itu

Dalam hitungan hari aku bakal mewujudkan resolusi tahun kemarin itu pingin ngajak Enrico jalan-jalan ke Shanghai. Modalnya selain duit (dah pasti kan) juga nekad. Nekadnya adalah pas balik nanti duitku kemungkinan besar habis tapi alhamdulillah itu kan pas balik udah akhir bulan yaaaa. Jadi let’s go.

Sebenarnya kepergian ini selain dalam rangka liburan sekolahan Enrico, juga bisnis keluarga. Ntar dulu, belom launching koq produknya karena bisnis yang dijalankan dari 4 negara itu pasti sulit sodara-sodara. Kadang-kadang yang di Jerman lagi semangat tapi yang di Jakarta lagi sibuk, trus tiba-tiba yang di Swiss ngasi ide ehhh yang di Medan lagi ga semangat kan gitu susah ya? Tapi semaksimal mungkin tetep pingin bisnisnya jalan.

Tapi nih, seseru-serunya ikut dalam bisnis keluarga, lebih seru lagi kalau aku punya bisnis pribadi kan? Punya ilmu bisnis dan marketing itu sebuah anugerah makanya aku kepingin bisa punya bisnis pribadi. Tapi selain mentok di modal aku juga mentok di waktu. Manajemen waktu belum optimal, bahkan untuk manajemen waktu buat makan aja gak pernah beres-beres belum lagi waktu buat istirahat. Untungnya di sekelilingku ada orang-orang yang selalu punya cinta dan semangat yang sama.

 

Jadi harus semangat terus untuk melanjutkan cita-cita. Terima kasih untuk yang selalu memberiku semangat itu.

 

 

 

 

Lari-lari di Pinggir Pantai dan Cinta Lokasi Itu

Tapi ini bukan berarti beneran cinta sih soalnya nanti kalo dibaca sama mas itu dia bisa jeles ya kan mas? Ya mendinglah aku posting tentang pengalaman kemarin berangkat tugas conference ke Thailand daripada aku cerita kasus yang aku alami mirip leah palmer itu takut ah.

Ceritanya kan aku dapat tugas kerja ke Koh Sa Mui sebenarnya cuman 3 hari tapi karena gak ada penerbangan langsung ke sana terpaksa bermalam dulu di singapore. Sebenarnya asik-asik aja bermalam di Singapore as long as duit banyak buat belanja belanji, lahhh ini aja dah pas-pasan kan bawa duit mana mau prepare untuk conference selanjutnya bulan depan.

Ya udah kita kembali ke judul.

Niatnya sih selain presentasi hasil kerja selama 2014, juga mau lari-lari unyu di lokasi resort. Nyampe singapore tgl 17 siang, tanggal 18 pagi aku udah duduk-duduk manis di Krisflyer Lounge changi, bukan apa-apa kebetulan aja bos awak baek hati diajak sarapan dulu di situ. Trus perjalanan sih lumayan smooth karena cuma butuh 1 jam 35 menit untuk sampai ke Koh Sa Mui dari Singapore.

Yang pertama diperhatikan adalah airport Koh Sa Mui yang unyu dan cute. Sumpah ini airport terimut yang pernah aku datangi karena mungil banget dan asli no air conditioner alias cuman pakek kipas angin hihi.

 

Koh Sa Mui Airport - International DeparturesKoh Sa Mui Airport – International Departures

 

Setiap kali perjalanan tugas ke luar negeri aku selalu mewakili company dari Indonesia di antara para distributor lainnya di asia pasific. Tapi jangan salah, aku gak sendirian di company ini karena dari grup perusahaan ada juga perwakilan dari Singapore, Malaysia dan Philippine dan mereka semua direktur plus owner cuma awak inilah yang level-level bawah gitu ya kan. Tapi semua orangnya asik-asik aja, bukan cuma bisa haha hihi bahkan untuk formil-formilan dalam hal berbusana pun gak perlu di perusahaan tempatku ini.

Pas berangkat dari Jakarta udah pastilah aku pake celana panjang, karena udah ga mungkin ngelewatin rumah pak Haji dengan busana pendek, begitu juga pas berangkat dari singapore ke thailand, tapiii pas lunch bareng para bos itu aku udah ganti busana jadi celana pendek plus blus ceria hahha. So hot maaaan. Panasnya udah kayak dimana gitu kalah pokoknya Bali. Tapi sambutan di resort ini memang toplah apalagi kamarnya super keren cuma sayang koq aku sendirian ya di sini? :p

welcome greeting

welcome greeting

 

shampoo dan lotionnya top banget selama nginep di hotel baru ini mau pake shampoo hotel ^^

shampoo dan lotionnya top banget selama nginep di hotel baru ini mau pake shampoo hotel ^^

 

Malam pertama di Koh Sa Mui sih sebenarnya udah mulai mellow karena kangen sama Enrico, trus acara dinner tepi pantainya biasa aja gak asik plus digigit nyamuk. Panasnya juara, angin ada sih tapi gak adem. Aku udah schedule-in untuk lari pagi besoknya sebelum sarapan. Malam itu aku duduk manis di sebelah bosku owner perusahaan dan cuma say hi aja ke beberapa teman yang udah kenal sebelumnya. Gak lasak pokoknya.

Besoknya adalah hari pertama conference. Jam 5.30 aku udah bangun dan inilah pertama kalinya aku lari pagi tanpa mandi dulu karena gak sempat waktunya. Jadi bangun langsung pake baju lari dan sepatu lari, pemanasan 3 menit, trus keluar kamar dan lari di jalanan depan hotel. Pertama keluar itu mikirnya gini “Dih gelap kali ya…” trus mulai lari pasang aplikasi running buat ngukur berapa jauh aku lari dan kecepatannya. Eh baru lari berapa menit tiba-tiba ada orang naek sepeda motor, aku kan parno gitu ya karena suasana gelap dan sepi. Akhirnya aku balik arah ke hotel lagi, menuju arah sebaliknya. Trus lari deh muter-muter tiga kali, tapi koq aku tengok itu orang yang naek motor berhenti di jalan. Jadi aku buru-buru selesai. Pas ngecek aplikasi ternyataaa aku lari cuman 1,2 km 0h maaan tapi tumben sih pacenya bisa 8 km/hour hahaha itu dah bangga kali awak. Plus keringetannya berasa walopun jarak pendek.

Buru-buru mandi dan sarapan udah rapi dengan pakaian casual. Masuk ruangan conference yang dimulai dengan syahdu.

Malam kedua dinner kami masih berada di lokasi yang sama tapi hari itu aku lebih mellow lagi berhubung ada seseorang yang berusaha ketemu dengan anakku di Jakarta padahal aku cuma kasi ijin ketemu pas aku ada di tempat, jadi sumpah aku cemas banget. Jadi gak menikmati makan malam apalagi acaranya sama sekali. Kepikiran aja, bolak balik ngecek si mbak di rumah.

Tapi gitu pun aku tetap lari pagi besoknya dan inilah lari pagi di tepi pantai pertamaku, yiiihaaa

 

Tetap setia pake sepatu ini. Mas makasih ya sepatunya kapan beliin yang baru? #krik krik

Tetap setia pake sepatu ini. Mas makasih ya sepatunya kapan beliin yang baru? #krik krik

 

Ternyata yang dibilang bosku benar, daripada aku takut lari di jalanan karena ada orang-orang tak dikenal lebih baik lari di pinggiran pantai udah pasti gak ada siapa-siapa karena itu masih kawasan resort. Larilah anak mudanya ya kan, dan ternyata lari di pinggir pantai gak gampang sodara-sodara karena jalanannya menurun sesuai arus ombak. Gak papalah walopun pace melambat tapi yang penting sehat. Tapi jangan senang dulu kau Jul, baru lari 1,5km ada anjing di depan terpaksa kabur diam-diam dan harus segera menghentikan lari sebab aku kesiangan bangun dan udah jam 6.30 harus segera siap-siap untuk sarapan dan menuju ruang meeting.

Hari kedua ini adalah hari dimana aku harus kasi presentasi dari Indonesia, dan giliranku adalah after coffee break, tapiii setelah makan siang adalah waktunyaaaa jalan-jalaaaaaan horeeee.

Entah kenapa Tuhan memang selalu baik hati padaku sehingga para bos gak mau ikutan acara leisure time ini jadilah pak bosku dan 3 bos dari malaysia dan singapore ga ikutan hore hore awak bebas hahaha. Sebelum berangkat mr Korea telah dengan setia mengoleskan sunblock di wajahku pake acara mau ngolesin di kaki sama tanganku udah deh kalo mau modus jangan berlebihan. Aku sengaja gitu bawa topi lebar khusus buat maen-maen di pantai tapi ternyata pas lagi boat tour topiku rusak *nanges*.

Selama di boat itu aku sih asik-asik aja duduk di luar tapi sempat mabok karena kapalnya berenti dan ombaknya gede. Biasanya pas acara kaya gitu lumayan mengakrabkan para tamu dari berbagai negara dan otomatis acara foto-foto pun tak mampu kami hindari *tsaaah*

with mr Korea and mr Japan kenapa ga ada satupun dari kita yang mata belo?

with mr Korea and mr Japan kenapa ga ada satupun dari kita yang mata belo?

 

with Christianne hobbynya moto-moto aku dan juga foto-foto

with Christianne hobbynya moto-moto aku dan juga foto-foto

 

Pokoknya puas banget kena matahari dan belang-belang plus ketawa haha hihi sama mereka semua, foto-foto di boat rame-rame dan juga jalan-jalan di Koh Phangan tempat Full Moon Party itu. Pulangnya kudu mandi buru-buru karena acara dinner terakhir telah menanti. Tempatnya di luar hotel dan pakaiannya harus dress dimana aku cuma bawa baju dikit banget pas-pasan karena isi koper udah Lego semua pas berangkat.

Besoknya sih masih ada meeting mulai dari pagi sampe jam 5 sore dan karena aku capek jadilah aku gak lari pagi padahal cita-citanya mau lari pagi sampe hari terakhir tapi ya udahlah kan ntar hari sabtu mau ikutan Star Wars Run.

Hari terakhir aku masih lunch bareng-bareng peserta tapi sebagian udah check out dan berangkat ke negara masing-masing. Lah trus cinta lokasinya yang mana Jul? Gak cinta lokasi sih ya cuma lagi happening aja bareng-bareng gitu dan mungkin merasa cocok ngobrolnya. Jadilah malam itu aku dinner dengan si abang korea itu. Fotonya kaki aja ya.

 

20150521_215454

 

Demikianlah ceritanya nantikan cerita conferenceku bulan depan bersama Hardysoul. Dadaaaah ^^

hardysoul copy

(Sok) Update Blog Hari Kedua

Tadinya sih temenku minta aku posting tentang pengalaman aku minum glucola gara-garanya aku berhasil nih ceritanya menghilangkan jerawatku tapi karena aku minta komisi buat posting jadi dia masih mikir-mikir dulu #eaaak.

Trus akhirnya aku putuskan untuk posting tentang twit post aku yang dibahas oleh salah seorang teman. Ceritanya waktu itu aku pernah ngetwit gini:

twit

“Dalam dunia kerja buatlah dirimu dibutuhkan baik oleh perusahaan maupun hubungan antar personal”

Trus ada temen yang kirim inbox, dan membahas dengan sangat serius postinganku itu. Dia nanya kenapa aku berpendapat seperti itu.

Pernyataan itu terucap karena terjadinya PHK pada salah seorang staff di kantorku. Dia adalah seorang perempuan, ibu dari seorang anak yang sebenarnya bekerja sendirian karena suaminya tidak bekerja (dengan alasan kuliah). Jabatannya di kantor adalah sebagai customer service merangkap hal-hal kecil misalnya nyiapin tiket, ngebook hotel untuk perjalanan dinas luar, dan lainnya. Sebenarnya aku dan beberapa teman cukup membutuhkan dirinya karena urusan surat-surat legal perusahaan biasanya akan minta ke dia, tapi beliau ini sering banget nggak masuk kantor. Alasannya mulai dari masuk angin, anaknya sakit, nggak ada yang jaga anaknya dan lain-lain.

Sebenarnya kalau dia memang kerja dengan sungguh-sungguh mungkin dia bisa menutupi ijinnya yang terlalu banyak dengan mengurangi jatah cutinya. Tapi sekali lagi, sudah terlalu enak, cuti pun bahkan minus. Karyawan punya jatah cuti 12 hari setahun dan dia sudah mengambil jatah cutinya ditambah beberapa hari lagi.

Saat beberapa orang membutuhkan surat-surat penting, cari tiket untuk keluar kota, booking hotel, urusan lainnya sang customer service ini tidak berada di tempat. Akhirnya pekerjaannya ini diambil alih oleh staf lain dan dalam waktu yang dapat diprediksi dirinya pun diPHK karena perusahaan merasa dia sudah tidak ada kontribusi untuk perusahaan.

Sebenarnya di perusahaan tempatku sekarang sedang ada beberapa tahap PHK karena bisnis akan banyak berubah. Dan alhamdulillah aku masih akan tetap bergabung di sini.

Pernyataan yang aku tulis itu bisa berlaku di semua bagian kehidupan kita apakah itu dalam pekerjaan maupun hubungan pribadi. Ketika kita dibutuhkan tentu kita tidak akan dibuang atau diputuskan, makanya buatlah dirimu dibutuhkan dimana saja dan oleh siapa saja.

#krik krik

(Sok) Update Blog Hari Pertama

I am heading to a new post now

*ngambil ember isi air*

*celupin kain lap ke dalam ember*

*meres kain lap*

*ngelap-ngelap blog*

Prestasi itu adalah ketika nggak bikin postingan blog sejak bulan februari 2015 saat kerajaan api menyerang.   Padahal waktu itu aku pernah niat nih mau rajin bikin postingan yang setidaknya tentang pengalaman menggunakan beberapa produk mau itu produk kosmetik, perawatan, sepatu, buku atau makanan. Tapi janji hanyalah tinggal janji ibarat kata orang yang udah lama pacaran trus bosan yang diucapin itu kadang-kadang cuma wacana aja.

Nah hari ini kita doakan saja semoga niat ini menjadi kenyataan. Sampai di kata ke seratus ini belum tau juga aku mau nulis judul apa dan isinya apa *tepok jidad* *jidad nyamuk*.

Ohh kayanya ngomongin yang lagi heits aja ya. Belakangan ini yang lagi heits dalam kehidupanku adalah jalan-jalan. Jalannya itu dalam rangka kerja. Ceritanya sih ada brand conference di denpasar dan sebenarnya aku ga masuk dalam team brand itu tapi karena aku adalah orang yang selalu dirindukan kehadirannya dimana pun aku berada maka aku harus tetep ikutan acara di denpasar itu dengan judul management outing. Sibuk sih debat mau bikin acara apa karena sesungguhnya kebanyakan acara outing di bali ya pasti ga jauh-jauh dari dunia perairan dan aku kan penakut banget sama yang namanya berenang jadi pas diputuskan untuk memilih rafting aku sempat takut sih mula-mulanya, takut kalo jatuh trus kelelep ga bisa berenang. Tapi karena rame-rame aku ngga terlalu takut.

Pas nyampe di sungai itu ada satu hal yang bikin aku diketawain semua orang, adalah pertanyaanku “seat belt-nya mana?” ohhh jadi rupanya rafting itu ga pake seatbelt ya? -_____-.

Tapii koq aku tiba-tiba males ya ngelanjutin cerita pas rafting ini?

Aku balik lagi deh nanti yaa. Sementara waktu liat fotonya aja dulu ya… :p.

DSC_0066