Mau Pulang

Setiap kali mau pulang mudik ke kota kelahiran pasti ada perasaan deg-degan yang aku rasakan.

Mungkin rasa deg-degan ini akibat terlalu bersemangat dengan hal-hal seperti bisa ziarah ke makam almarhum ibu dan ayahku, bisa ketemu kakak-kakak dan abangku juga keponakan, bisa reuni-reuni dengan teman kampus dan teman SMA, bisa kangen-kangenan dengan rumah di sana. Tapi ada satu lagi yang selalu bikin deg-degan yaitu kemungkinan ketemu mantan dan cuma satu mantan yang bisa bikin deg-degan dengan inisial A.

Apapun yang terjadi di masa lalu kesalahan aku meninggalkan dia, kesalahan dia yang cuma diem aja itu ternyata gak pernah menghilangkan sedikit banyak kenangan *ejieeeee*.

Oke balik lagi ke judul mau pulang tadi, sebenarnya aku pulangnya sih senin tapi besok itu aku udah harus kudu siap-siap jemput salah satu kakakku yang berangkat dari frankfurt ke jakarta trus aku juga harus nginep semalam di hotel dekat airport Soetta supaya besokannya ga buru-buru dan juga supaya bisa gosip-gosip sambil ngopi. Dan juga supaya anakku bisa maen dengan anaknya. Ibu-ibu gosip anak-anak main. Itu hal biasa bukan? Ibu-ibu shopping anak-anak playing itu juga biasa kan?

Seperti biasa aku udah bikin janji-janji (mudah-mudahan gak palsu) dengan beberapa teman, dimulai dari teman kampus anak-anak apoteker usu, trus beberapa orang teman SMA yang diarrange secara pribadi juga teman kerja. Tapi pastinya lebih banyak jadwal dengan keluarga karena untuk bisa ketemu kakakku yang nomor 2 ini juga susah paling setahun sekali atau 2 tahun sekali.

Kalau blogger di Medan aku udah ga ada yang kenal kayanya dulu masih ada Maureen di sana bisalah janjian sekarang udah ga di medan dia lagipula karena kakakku baru beli rumah jadilah aku stay gak di rumah ibuku tapi di rumah barunya dan mungkin nanti sekali-sekali di rumah abangku. Sekalian nengok-nengokin rumah kontrakanku di sana udah kaya apa keadaannya.

Cita-cita lainnya adalah bisa makan lontong sayur medan, lupis, rujak takana juo, sate padang (sate padang di medan itu beda rasanya lebih enak), minum bandrek daaaan semoga bisa lari bareng teman-teman runners di sana.

Selamat Tahun Baruuuu

ini ucapannya duluan siapa tau kan aku gak update2 blog sampe tahun depan ^^.

 

Tentang Sepatu Lari

Iya sih aku memang diciptakan cuma sebagai pelari hore soalnya sampai hari ini baru bisa lari paling jauh 10K tapi bagaimana pun tetap gak pernah bosan ngomongin soal olahraga yang satu ini terutama sepatunya. Namanya juga udah kegilaan lari.

Pertama kali berniat serius untuk lari itu tahun 2012, gara-gara merasa badan makin berat dan memang kepingin aja soalnya aku kan lasak jadi susah juga kalo diem gak olahraga maka dipilihlah olahraga lari yang murah meriah.

Untuk menjadi pelari awal gak bisa dibilang murah karena saat itu aku benar-benar beli seperangkat alat lari yang dibayar tunai! Aku beli celana dan baju lari 2 pasang, kaos kaki baru dan karena mamas yang baik hati akhirnya aku punya sepatu lari yang pertama yang dibeliin tahun 2012 itu.

sepatu lari pertamaku

sepatu lari pertamaku

 

Di tahun 2012 itu aku sempat ikut race pertamaku yang menurutku sih masih ecek=ecek karena cuma 5K dan aku masih lari campur jalan. Lari 100 meter jalan 100 meter lari lagi trus pace juga masih ngik ngok antara 10 sampe 9 paling paten.

Supaya lariku semangat aku ngajak-ngajak beberapa teman blogger tapi cuma 2-3 kali lari di CFD trus bubar gak ada kabar. Gak putus asa aku juga ngajak teman-teman kantor tapi tetep aja gak ada yang mau ikut malah aku diketawain gitu kata mereka “ngapain capek-capek lari keringetan”. Ya Tuhan berilah aku kesabaran.

Tahun 2013 aku masih konsisten lari tiap 2 minggu sekali di CFD gak peduli mau sendirian juga aku tetap lari. Bahkan aku ikut race sendirian. Terhitung ada 3 race yang aku ikuti dan semuanya memang hanya untuk challange diri sendiri supaya dapat personal best.

Tapi berhubung bisnis sedang gonjang-ganjing dan aku diminta untuk membantu bisnis keluarga, otomatis lariku pun mulai nggak konsisten tahun 2014 aku tercatat hampir gak pernah lari kecuali di luar Jakarta dan di event Jakarta Marathon itu pun karena jadi sponsor. Tapi di event Jakmar ini justru larinya 10K. Bosku yang memang tau aku hobi dan gila lari pengen ikutan dan ngajak semua team ikut didaftarkan tapi dari segambreng orang-orang yang didaftarkan cuma 5 orang yang lari beneran sisanya cuma foto-foto di finisher booth dan tetep megang medali. Pada saat itu sih mereka ngetawain aku gitu kenapa capek-capek lari padahal mereka juga dapat medali. Tapi aku tetep cuek aja dan bilang bahwa medali yang aku dapat dengan berlari 10K itu beda rasanya dengan medali mereka yang ga lari sama sekali if you know what i mean.

Tapi kenapa kita jadi lari dari judul ya? Ini kan judulnya sepatu lari. Oke balik ke judul, untuk membuat lariku makin semangat aku akhirnya menambah 1 koleksi sepatu lari lagi yang berjudul adidas dan belinya pun sama si ilham anak blogger bekasi yang uhuy dan kebetulan kerja di adidas otomatislah aku dapat harga miring banget ampe mau jatoh. Mana sepatunya boost pula kan keren harganya yaaa kepala 1.

 

IMG_20151121_004214

sepatu lari pinkish

 

Setelah event lari Jakmar 2014 bisa dipastikan aku jadi jarang banget lari mungkin bisa dibilang tiap 3 bulan cuma 1 kali lari. Tapi aku selalu berusaha untuk lari di kota atau negara lain. Pas ke Bali bulan April 2014 aku sempatin lari di sekitaran hotel Mercure dan saking paginya bangun sampe aku ketakutan sendiri karena gelap banget. Maksud hati mau lari 5K ehh akhirnya cuma 2K karena ketakutan sepi banget ga ada tanda-tanda kehidupan.

Trus trip berikutnya ke Thailand aku juga lari 2 kali pertama cuma di sekitaran resort dan yang kedua di pinggir pantai. Berat banget lho ternyata lari di atas pasir itu. pace yang biasa 8 bisa drastis turun jadi 10 sampe 11. Belum lagi tantangan dikejar anjingnya itu sungguh pengalaman yang menakjubkan *elap keringet*.

Akhirnya nih ya pada bulan yang hampir sama dengan tahun lalu, perusahaan tempatku kerja kembali menjadi salah satu sponsor Jakarta Marathon dan kebetulan akulah yang dipaksa menjadi pic untuk proyek lari kali ini. Berhubung pengalaman tahun lalu mubazir banget racepack lari buat seluruh umat kantor ga dimanfaatin, akhirnya aku menitahkan ke semua yang daftar lari bahwa mereka wajib lari kalau mau mendaftar dan dapat race pack jadi ga cuma gaya-gayaan pake kaos jakmar trus datang siang-siang buat ambil medali. karena aku memang diciptakan Tuhan jadi makhluk yang judes otomatis dari 20 peserta yang kudaftarkan cuma 2 orang yang ga ikutan lari. Alhamdulillah. Dan sejak saat itu tren lari di kantorku semakin happening.

Berhubung event terakhir ini aku mendapatkan time result yang jelek dan jauh dari target aku memutuskan harus punya sepatu lari yang lebih serius. Minimal ya merk Brooks yang menempati tempat ketiga dari review pelari-pelari profesional dan karena brand Newton juga ga ada di sini sih susah nyarinya. Dengan bantuan sponsor tersayang dan tercinta akhirnya aku punya sepatu lari baru horeeee makasih ya kamu. Biasanya beli sepatu karena warnanya bagus selain mikirin buat lari  kali ini lebih ke pertimbangan fungsinya yang bisa lari jarak jauh. Jadi warna abu-abu pun kubeli karena kan udah punya warna pink ya.

 

my new running shoes

my new running shoes

Jadi kayanya cukuplah ya sepatu lariku 3 aja sementara waktu karena sekarang lagi musim ngumpulin topi buat lari. Doain ya tahun depan targetnya Half Marathon 21K. Aaamiiin.

Katakan dengan Bunga

Jadi ceritanya ada temenku yang ulang tahun trus aku pingin ngasi dia sesuatu yang lain dari biasa karena dianya udah sering banget aku kasi hadiah mulai dari baju, kosmetik sampe kue. Mikir-mikirlah apa ya yang beda kebetulan temenku ini sedang ada masalah yang buat dia rada stress beberapa hari ini dan tekanan darahnya naik.

Pas lagi ngobrol dengan si mamas dia bilang kenapa gak kasih hadiah bunga aja. Bunga itu kan bentuk perhatian dan sekaligus kado yang bisa bikin perasaan bahagia (iya udah tau gitu kenapa gak kirimin aku bunga?).

Karena memang pecandu belanja online aku pun mulai browsing dimana bisa beli rangkaian bunga yang nggak terlalu jauh ngirim ke kantor dan nemu di sini deh. Pertama aku nyari-nyari rangkaian bunga yang pas buat temenku trus sesuai budget nih milih rangkaian vas bunga mawar merah dan putih, telpon ke Mozza Florist untuk pesan trus transfer deh sejumlah yang tertera lalu setelah aku konfirmasi pembayaran langsung minta  supaya bisa dikirimkan esok harinya.

 

mozza

 

Besok harinya sih aku mikir mungkin bunganya bakal dikirim siang, ternyata baru aja nyampe kantor jam 9 (itu juga telat) dan baru aja duduk di kursiku dari bawah asistenku udah nelpon bilangin ada kiriman bunga dari Mozza Florist. Wooooh cepat beneeer yaaa. Buru-buru deh turun supaya ga ketauan mau bikin surprise ke temenku.

Dan bunganya sesuai dengan pesanan lho, wangi, segar dan kelihatan mewah.

 

IMG-20150922-WA0018*abaikan rambut yang belum disisir*

Dan ternyata hadiah bunga itu memang sesuatu yang kelihatan sederhana tapi sangat spesiaaal jadi kayanya bisa nih buat alternatif hadiah lainnya pas ada yang nikahan atau momen spesial lainnya. Dan selain rangkaian bunga personal  ini bisa juga pesan bunga papan lho. Thanks to Mozza Florist ya layanannya super cepat dan memuaskan bunganya masih segar lho sampai keesokan harinya ^^.

 

 

Bukan Cuma Hati yang Bisa Rontok: Rambut Pun Juga

Sumpah judulnya lebay. Iya.

Sejak melahirkan dan punya anak aku punya masalah rambut yang bukan maen ribetnya yaitu rambut rontok. Kenapa? Karena siklus pertumbuhan rambut pasca melahirkan akan lebih banyak berada pada fase istirahat daripada pertumbuhan. Tapi seharusnya ini cuma terjadi pada 6-12 bulan setelah melahirkan. Kenapa rontoknya rambutku berlanjut terus sampai sekarang? (padahal kan ini udah 8 tahun setelah melahirkan). Ya udah pasti karena konsumsi makanan yang tidak mencukupi untuk nutrisi rambut.

Sebenarnya dulu pas masih muda (jiee pernah muda juga ya?) kira-kira usia 26 tahunan gitu aku pernah menggunakan produk Complexe 5 dari Rene Furterer karena pada saat itu aku masih bertugas sebagai store manager di sebuah retail farmasi besar dan dengan mengenal produk yang dijual di sana aku jadi tau bahwa produk ini memang bagus dengan cepat menumbuhkan rambut-rambut baru. Tapi ya gitu kan namanya juga kalau udah punya anak jadi berubah agak sedikit pelit dengan diri sendiri. Nggak bisa belanja-belanji untuk diri sendiri aja harus mikirin anak apalagi kalau nyari duitnya sendirian (ini curcol).

Setelah bolak-balik ganti sampo dan tonik plus serum, akhirnya aku memutuskan kembali pada produk Rene Furterer ini. Terutama yang Complexe 5.

 

dwqsy1cg_201305152217101335

Memang sih kalau cuma lihat harga retailnya kelihatan mahal banget 50ml harganya 600 ribuan. Tapi itu satu botol bisa dipake buat 3 bulan kok tenang aja. Selain bagus banget untuk yang mengalami masalah rontok rambut, produk ini juga wangiiii. Walau cuma pakai seminggu sekali, tapi rambut kita bisa wangi sepanjang hari gitu.

 

Selain menggunakan tonik ini, aku juga suka banget dengan beberapa sampo dan kondisioner dari Rene Furterer. Sekarang ini aku pakai Lissea sampo yang berguna untuk smoothing rambut, biar rambutku gak terlalu bervolume dan gampang disisir. Tapi kalau mau mendukung rambut lebih kuat lagi ada sampo Forticea atau Tonucia yang mulai numbuh-numbuh ubannya cocok banget pakai Tonucia selain bikin rambut lebih tebal juga bisa mencegah uban lebih banyak tumbuh. Pokoknya suka banget dengan rangkaian perawatan rambutnya Rene Furterer. Semuanya lengkap untuk jenis rambut apapun bahkan untuk pemakaian sehari-hari yang ringan.

 

Daripada juga beli sampo murah 1 botol 200ml harga 30 ribu plus serum harga 80 ribu tapi rambutnya gitu-gitu aja kan sekalian yang bagus dan berkualitas. Ya gak siiiih.

 

Meja Kerja Saya

Beginilah suasana meja kerjaku:

 

20150818_163014

didominasi oleh brand-brand yang dijual hahahhaa yaiyalah ini kan juga tujuannya promosi #eaaa.

Ok, jadi apa objective postingan ini? aku cuma pingin bagi voucher carrefour senilai IDR 300,000 untuk postingan tentang meja kerja kawan-kawan boleh dengan detail cerita atau cuma sekedar deskripsi. Beberapa tahun lalu aku juga pernah bikin kuis macam ginilah dan yang menang mas Unggul yaah waktu itu hadiahnya bolpen Cross sih kalo tahun ini ngirit yaa cuma segitu haha.

Buat yang gak punya meja kerja kantoran mungkin bisa meja kerja lainnya bebas aja yang penting menurut kalian itu meja kerja. Ditunggu postingannya yang ngelink ke sini yaa sampai tanggal 9 September 2015.  ^^