Back to Jakarta?

It’s absolutely a big NO.

Tapi “sesuatu” ini begitu menghantuiku beberapa minggu belakangan. Sejak memutuskan pindah kerja, aku berbahagia karena bisa pulang ke Medan, dekat dengan keluarga, bisa ketemu teman-teman SMP, bisa makan lupis dan cenil medan. Pokoknya hepi banget walopun baru habis sakit.

Tapi sebenarnya tawaran pertama di perusahaan ini buat lokasi nasional yaitu Jakarta, dengan segala bujuk rayu aku berhasil menciptakan kebutuhan untuk penempatan di Medan. Dan sekarang beberapa orang sedang berusaha mengembalikanku untuk posisi Nasional ini. *Nangis bombay*

Dimana aku udah settle rumahku, mobilku, supirku (walopun baru ganti), dan segala perencanaan masa depan yang ceria bersama Enrico (dan abang itu, eh abang yang mana Jul?).

When it feel so down i just need some papers and a pen with music to grab all beautiful words around my head.

Let me sleep and hope tomorrow will be better.

 

Sebulan di Medan

Pas nulis postingan Kangen Nulis kemaren, aku sempat berencana untuk bikin tulisan lanjutan setelah satu bulan di Medan tapi ya nggak janji karena belakangan memang agak malas nulis di blog. Nggak pake excuse kalo memang malas ya malas aja ya kan hehe.

Setelah tepat satu bulan di Medan ini ternyata ada banyak banget yang aku rasakan dan pikirkan dan juga yang terjadi:

  1. Aku belum sepenuhnya merasa pindah domisili. Kadang-kadang masih seperti rumah temporer tapi nggak ada perasaan kepingin balik ke Jakarta. Mungkin karena aku orangnya cepat beradaptasi dan jarang mengeluhkan hal remeh-temeh walaupun perubahannya terasa cepat.
  2. Berat badanku naik 1 kg padahal ya makanan di sini asli enak semua. Mulai dari lontong sayur yang memang wajib coba (udah pernah coba lontong sayur di Dr Mansur? kalau belum cobalah itu tempat rame banget walopun gak amazing juga rasanya), tahu goreng di depan gang Perwira, rujak takana juo, nasi padang pinggir jalan yang murah meriah itu, nasi goreng Salim, martabak mesir, dan ada 2 makanan yang belum aku coba sampai sekarang, sate padang dan sate memeng mungkin nantilah dicoba ya kalo pas lewat.
  3. Sejak di Medan dan ada di perusahaan baru, aku lebih disiplin mulai dari pagi kerja bikin catatan sampai pulang ke rumah bikin laporan semua teratur mungkin karena kultur perusahaan baru ini memang terbiasa dengan kedisiplinan. Nggak heran perusahaan ini makin maju. Disiplin kunci kesuksesan.
  4. Udah mulai lari lagi walaupun sendirian karena semua yang bilang mau ikut lari itu cuma PHP aja percayalah padaku. Hari ini aku lari juga lho kalo mau gabung japri aja karena sekarang bahaya ngeshare lokasi lari.
  5. Semakin sering kumpul dengan keluarga terutama kakak dan abangku, dan mulai terbiasa dengan tamu-tamu abangku yang dominan minta tolong itu. Budaya minta tolong yang kaya gini aku kurang suka sih karena kami terbiasa mandiri.
  6. Alhamdulillah udah ziarah ke makam alm ibu dan ayahku dan sampai sekarang setelah 7 tahun tetep mewek pas ziarah. Miss you mom and dad.
  7. Udah dapat banyak customer baru, dan mulai bisa ngikutin karakter mereka ternyata nggak sengeri yang suka diceritain bosku koq. Semoga lancar ke depannya.
  8. Bulan depan udah harus berkunjung ke Pekanbaru mungkin pertengahan atau awal belum tau nih.
  9. Prestasi tergres adalah selama sebulan ini aku belum pernah beli baju lhoo hebat kan? tapi aku udah beli 2 sepatu dan 1 jam tangan #ehh

Ada satu hal yang belum berubah dari aku dan cuma kamu yang tau :p.

Satu hal yang aku pelajari selama hidup sampai hampir usia 40 tahun ini, di mana pun kita berada akan ada masalah dan cobaan yang harus dihadapi, tergantung bagaimana kita menyikapinya. Dimana ada kenyamanan di sanalah rumah kita berada.

Have a nice weekdays dan selamat menyambut tahun baru Masehi.

 

Kangen Nulis

Selesai bantuin keponakanku belajar matematika buat UAS besok, aku buka laptop buat ganti password login ke account perusahaan dan karena hari ini nggak ada Purchase Order yang masuk jadilah iseng buka facebook. Tiba-tiba si mba Susi (bukan menteri) ngirim inbox undangan maen-maen ke blog beliau.

Dan ternyata ya dari undangan mba Susi tiba-tiba aku jadi kangen nulis. Tadi sih nggak kepikiran mau nulis apa trus mba Susi bilang nulis aja gih kan nanti ngalir sendiri. Iya sih kalau nggak dicoba ya nggak akan nulis-nulis mana pula ini udah akhir 2016 dan aku nggak punya resolusi yang mau direview.

Setelah sekian lama nggak nulis ala blogger (gak berbayar), ternyata banyak hal dan cerita yang memang nggak pernah aku bagi lagi di blog ini termasuk kepindahanku untuk menetap di Medan.

Iya aku udah balik ke Medan lho tepatnya 12 hari dan dalam waktu singkat aku udah mengelilingi kota Medan walaupun belum semuanya plus udah dapat 5 customer baru (ini yang penting). Tapi sayang sekali sodara-sodara sampai hari ini aku belum pernah lari baik itu lari pagi atau lari sore karena:

  1. Nggak ada yang nemenin aku kan penakut!
  2. Masih survey mau lari di Merdeka Walk atau di depan komplek?

Semoga hari Sabtu ini aku jadi beneran lari badan udah beratnya kaya apa. Di rumah kakakku ini (oh iya lupa bilang kalo aku masih nebeng di rumah kakak karena rumahku masih ada yang ngontrak hihi) ada timbangan badan otomatis bisa ngecek dan ternyata berat badanku ketika sampai di Medan itu 51 kg oh mai gaaaad dan sekarang udah berkurang sekilo walaupun makan mulu tapi capek gitu ya karena gak ada mpok Ida (ini apa sih?).

Oh iya selama di Medan ini aku baru ketemuan sama teman-teman sejawat apoteker aja nih yang lain belum ada. Mungkin pengaruh usia ya? Ehhhh.

Medan itu identik dengan kulinernya yang enak banget bahkan mantan bosku mengakui bahwa kulinar paling enak di Indonesia itu ya di Medan. Tapi ini sungguh cobaan buat aku yang sedang diet herannya aku tahan udah 12 hari di Medan tapi belum pernah makan lontong sayur. Ini agak di luar kebiasaan.

Oh iya ngomong-ngomong mantan bos, aku udah resign dari kerjaan lama lho makanya aku pindah ke Medan karena aku join ke perusahaan baru. Nggak usah dibahaslah ya ke perusahaan mana nanti dikepoin pulak ya kan yang penting gaji gede komisi jalan terus aamiin.

Setelah sampai di akhir paragraf trus bacain tulisanku di atas berasa kaya curhatan abege gitu nggak sih?

 

*ditulis dengan leptop kantor di atas kasur yang pake seprei ben 10 sambil dasteran doraemon tapi sayang kopinya mana????

 

 

Bicara Varises

Postingan ini terinspirasi dari hasil lari-lari sore sambil ngeliatin cewe-cewe yang pake celana gemes tapi kelihatan varises dan selulitnya :p.

Mungkin banyak orang yang tau varises secara umum saja. Biasanya varises ini tumbuh di area belakang lutut tapi mungkin tidak banyak yang tahu apa penyebabnya dan bagaimana mengatasi atau mengurangi keluhan varises. Bahkan mungkin kadang-kadang karena tidak paham bisa jadi salah dalam penatalaksanaannya.

Mari kita mengenal arti Varises itu sendiri. *lipat tangan di meja, lihat ke depan, jangan ketawa ya!*

Apa itu Varises

Varises (Varicose Vein) berasal dari bahasa Latin “Varix” yang artinya memutar. Varises adalah suatu kondisi yang diakibatkan oleh dilatasi (pelebaran) dari vena superfisial. Biasanya banyak terjadi pada wanita di usia lanjut. Varises pada umumnya bukan merupakan kondisi yang serius dan hanya menimbulkan gangguan dalam penampilan saja (terutama kaya tadi itu misalnya pakai celana gemes). Namun adakalanya varises merupakan pertanda adanya gangguan sistem sirkulasi darah dan kondsi ini dapat menimbulkan komplikasi lainnya.

Faktor Penyebab Timbulnya Varises

Sebenarnya apa sih yang menyebabkan timbulnya varises pada penampilan kita?

Secara normal pembuluh darah vena harus bekerja melawan gaya gravitasi untuk mengembalikan darah ke jantung. Jika pembuluh darah vena berkurang elastisitasnya dan mengalami pelemahan maka kerja vena tidak sebagaimana mestinya sehingga terjadi penumpukan pada pembuluh darah vena. Ada banyak faktor penyebabnya antara lain kelebihan berat badan (overweight dan termasuk obesitas),  adanya trauma atau kerusakan pada katup vena, bahkan kebiasaan menumpangkan kaki saat duduk juga bisa menyebabkan timbulnya varises.

Keluhan dan Gejala

Penderita varises biasanya datang dengan keluhan nyeri dan berat pada tungkai terutama sehabis berdiri atau duduk dalam waktu yang lama.

Varieses

Komplikasi dan Penatalaksanaan Varises

Gejala varises mungkin berhubungan dengan penyakit lain. Berikut ini adalah komplikasi yang mungkin timbul berdasarkan keluhan dari pasien:

1. Tromboflebitis Superfisial

Biasanya pasien datang dengan keluhan nyeri setempat dan edema tungkai. Bagian yang sakit tersebut terasa lunak dan hangat, teraba vena yang keras di bawah kulit. Kemungkinan pasien mengalami Tromboflebitis Superfisial keadaan inflamasi (pembengkakan) vena yang berhubungan dengan terbentuknya trombus (pembekuan) di pembuluh darah. Jika mengalami ini dirujuk ke dokter spesialis angiologi.

2. Spider Veins

Keluhan diawali dengan terlihat banyaknya vena-vena kecil di bawah kulit seperti sarang laba-laba. Spider Veins adalah suatu kondisi yang menyerupai varises tetapi berukuran jauh lebih kecil dan jumlahnya lebih banyak. Pembuluh darah halus ini seringkali nampak merah atau kebiruan membentuk rangkaian seperti sarang laba-laba atau ranting-ranting pohon. Spider Veins biasanya terjadi pada tungkai dan adakalanya juga pada wajah.

Secara umum kondisi ini tidak terlalu serius namun akan mengurangi penampilan sehingga disarankan untuk melakukan olahraga secara teratur, mengistirahatkan tungkai dalam beberapa waktu, mengurangi berat badan jika overweight dan menghindari sepatu berhak tinggi.

3. Eksim Varikosa

Penderita merasakan kulit di atas pergelangan kakinya terasa gatal, tampak merah, bengkak dan bersisik. Eksim varikosa merupakan suatu kondisi yang pada awalnya disebabkan oleh eksim ringan pada kulit tungkai bawah dan akhirnya mengalami bengkak, kemerahan dan bersisik.

4. Lipodermatosklerosis

Suatu keadaan dimana kulit di atas pergelangan kaki pasien terasa gatal, merah, bengkak bersisik dan lebih tipis dari area lainnya. Hal ini disebabkan terjadinya pengerasan dan pengecilan pada lapisan lemak sehingga mengakibatkan bagian yang terkena cenderung menjadi cekung.

5. Ulserasi Kulit

Ada keluhan terdapat luka pada bagian pergelangan kaki yang sulit sembuh. Ulserasi kulit merupakan komplikasi varises yang paling sering terjadi ditandai adanya luka dengan dasar berwarna merah muda atau kadang mengandung nanah berwarna kekuningan. Luka yang terasa sangat nyeri dapat terjadi pada kulit di dekat area varises terutama sekitar pergelangan kaki.

Penatalaksanaan varises dan komplikasinya secara umum adalah:

  • mengistirahatkan tungkai kaki beberapa saat secara rutin. tinggikan posisi kaki sehingga lebih tinggi dari posisi jantung, sehingga arus balik peredaran darah ke jantung akan dapat diperbaiki.
  • sedapat mungkin jangan berdiri atau duduk terlalu lama, banyaklah menggerakan kaki dan jari-jari tangan atau berjalan-jalan selama 30 menit.
  • kenakan stocking khusus varises untuk mencegah melebarnya area varises namun jangan kenakan celana atau celana dalam yang terlalu ketat.
  • hindari menggunakan high heels
  • jangan duduk dengan posisi kaki menyilang karena sirkulasi darah akan semakin terganggu
  • kurangi berat badan dengan rutin berolahraga dan makan makanan yang sehat

 

daftar pustaka:

  1. mayo clinic.org
  2. MIMS Indonesia