Petugas Upacara Bendera

Kalo jaman mula-mula ngeblog di blogdetik dulu tahun 2008 sampe sekitaran 2010 setiap topik rasanya bisa aja dibikin postingan saat itu detik itu juga tapi setelah trend postingan blog mulai dipake buat jualan dan cari duit kemudian blogger terbagi dalam sekte-sekte yang berbeda dan dunia blogging menjadi membosankan rasanya buatku. Buatku ya bukan buat kelen.

Misalnya, dengar orang lagi ngobrol di angkot trus aja bisa bikin postingan saat itu juga. Malah bisa panjang pula postingannya entah dapat kata-kata dari mana. Tapi kalo sekarang-sekarang ini susah banget mau bikin postingan bukan susah nyari idenya sih tapi susah buat mulai nulis tiap buka leptop dengan niat bukan buat kerja pasti yang dilihat pertama email trus kedua game dan ketiga toko online (yah lihat-lihat aja boleh kan gak beli juga).

Pertama alesannya karena sibuk nggak ada waktu buat posting, trus lama-kelamaan alesannya bingung karena udah lama gak blogwalking dan udah ga tau lagi siapa-siapa aja blogger yang beredar di dunia maya. Padahal apalah susahnya nulis kaya gini? *ngomong sama cermin*.

Intronya panjang bener ini, padahal judul postingan ini tentang petugas upacara di sekolah. Seminggu yang lalu ani berta sempat posting status facebook nanya pengalaman teman-teman saat masa sekolah apakah pernah jadi petugas upacara atau ikutan kegiatan ekskul, hari ini entah kenapa pula enrico nanyain mamanya dulu waktu sekolah pernah gak jadi petugas upacara. Trus aku inget statusnya anny itu jadi aku pikir boleh jugalah bikin postingan.

Karirku sebagai petugas upacara bendera dimulai dari SD kelas 6 dan memang petugas upacara itu ya anak kelas 6 SD di sekolahku dulu. Entah karena aku anak ibu Endang makanya langsung ditunjuk jadi pembawa bendera (yang di tengah) atau karena memang aku kompeten. Ya tak taulah awak. Yang penting selama kelas 6 itu aku setiap 2 minggu sekali bawa bendera gantian sama anak kelas 6B.

Pas masa SMP entah kenapa aku pun langsung ditunjuk sebagai petugas upacara dan karir petugas upacaraku bermula sebagai pembaca doa (seeeh pembaca doa woii mungkin wajahku ini memang imut yaa *dikeplak*). Tapi ternyata itu cuma bertahan 2 kali karena pada kesempatan selanjutnya aku udah kembali menjadi pembawa bendera dan lagi-lagi di tengah. Aku lupa siapa teman samping kiri kananku kalo gak salah sih Morini dan Erbaity dan itu asal mulanya kami jadi trio geng haha.

Aku gak ngerti apa yang terlihat di wajahku tapi di bangku SMA aku pun kembali ditunjuk sebagai petugas upacara pembawa bendera dan langsung ditempatkan di tengah. Padahal aku nggak pernah info-info ke guru kalo dulunya pas SMP aku biasa bawa bendera. Tapi memang udah nasibku bawa bendera jadilah aku kembali jadi petugas upacara, bawa bendera, di tengah samping kiri kananku adalah Sahrul dan Taufik atau Dafhian.

Pernah sekali aku dan temenku tukaran, entah kenapa aku kepingin jadi pembawa Pancasia soalnya berdiri dekat sama pembina upacara tapi aku kapok sekali itu. Bayangin aja, sepanjang upacara berlangsung, kita harus menghadap ke barisan semua siswa dan harus tahan disuit-suitin plus didadah-dadahin. Padahal kalau jadi petugas upacar kan kudu jaim, gaya cool gitu.

Selain jadi pembawa bendera (dan petugas paskibra 17 agustusan) aku juga biasanya jadi pembawa acara untuk upacara hari nasional. Pengalaman kaya gini kan gak semua orang bisa merasakan ya, sebab biasanya petugas-petugas upacara itu memang orangnya itu-itu aja misalnya nih aku masih ingat kalau pas kelas 3 (dulu aku kelas 3 fisik 1) yang jadi dirijen buat memimpin lagu pasti Betty atau Darmayanti. Udah dua orang itu aja ganti-gantian. Coba aja suruh aku pimpin lagu kalo nadanya nggak baling.

Jadi petugas upacara itu bukan cuma buat gaya-gayaan sih menurutku tapi banyak banget manfaatnya selain membiasakan diri untuk berani tampil di depan banyak orang, juga menantang kemampuan diri sendiri dan yang pasti kan terkenal sapa tau ada kakak kelas kece yang naksir *teteeep*

8 thoughts on “Petugas Upacara Bendera

  1. kalau aku sd sering jd yg baca doa smp baca janji pelajar sma ajudan haha.. tp seru ya jadi petugas ini berasa jd orang-orang special apa lagi kalau dulu pas sekolah pasti pada ngak mau jd petugas upacara dan saling lempar. jadi dikenal banyak orang dan d sayang guru haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s