#3 Dilarang Gemuk

Duh ini postingannya nggak nyambung kayanya dengan permintaan Debby untuk post hari ketiga #20DaysBloggingChallenge-ku. Pasalnya si Debby minta begini:

Kak coba posting cara diet yang sehat buat adikmu atau referensi diet yang trend di 2014.

Jangankan diet yang ngetrend di 2014, kayanya aku pun belum tau ini diet sehat yang sesuai referensi. Padahal sejak dipercaya memegang artikel Tanya Julie harusnya aku bisa hidup lebih sehat paling nggak yaaa makannya gitu lebih sehat ya kan dek?

Jadi gini, terus terang aja Deb aku nggak tau diet seperti apa yang paling tepat atau paling benar karena sebenarnya diet itu bermacam-macam. Nanti kapan-kapan aku bahas deh di artikelku yang di website sebelah. Tapi kalau berdasarkan pengalaman pribadi aku pernah melakukan diet selama 2 kali.

Ada banyak orang yang protes kenapa aku harus diet. Ya memang sih kalau dihitung BMI (Body Mass Index) masih dalam angka normal. Tapi jujur aja aku memang sudah dibiasakan untuk hidup kurus hahhahhaa.

Entah karena memang seharusnya begitu, tapi almarhum ayahku pak Hardy itu selalu mengingatkan keenam anak perempuannya untuk selalu langsing, berambut panjang dan merawat kulit.

Selama hidup berat badan paling tinggi yang pernah aku miliki tuh 59kg ketika hamil 9 bulan. Sebelumnya jangan ditanya deh, sampe di kampus aku menjadi ikon orang terkurus padahal jujur aja masih banyak yang lebih kurus dari aku. Sebagai penderita Hyperthyroid tentunya badanku akan sulit gemuk walaupun aku makan nasi 6 kali sehari (dan ini udah dimaklumi ibuku dulu). Tapi metabolisme seseorang akan bergantung juga dengan usianya.

Ketika aku masih kuliah berat badanku sekitar 38-39 kg,kemudian lulus kuliah aku mulai naik berat badannya jadi 42 kg, trus udah kerja jadi 44kg dan ketika menjelang hamil beratku sekitar 50kg

2053_1083812250987_5448_njaman kuliah semester akhir beratku 39kg ini foto tahun 1999cam betol aja itu gayanya

iluy-jejelang nikah beratku sekitar 46 – 47 kg ini foto tahun 2005

Ternyata setelah aku bisa mencapai berat badan 59kg sampai usia kehamilan 9 bulan (maaf ga ada foto selama hamil karena itu masa-masa yang lumayan berat hikz) begitu enrico lahir ke dunia dengan berat badan 3,4 kg, berat badanku langsung turun menjadi 44kg (tekor 13 kg padahal naeknya 9kg) ini mungkin pengaruh stress makan hati sama suami kali ya :p.

Image(057)habis melahirkan berat badanku 44kg tp masih pake baju pas hamil itu😐

Setelah melalu beberapa hal berat sebagai ujian dalam hidup (kalau gak ada ujian kurang seru deh) akhirnya alhamdulillah aku bisa survive dan menemukan tempat bekerja yang lumayan nyaman. Sebelum masuk kerja di situ aku kurus banget dengan berat 44kg itu dan setelah kerja 2 tahun berat badanku naik jadi 48kg. Entah karena kebanyakan duduk di kantor atau memang karena aku gak pernah menghilangkan kebiasaan makan jam 10, jam 12, jam 4 dan jam 8 malam itu akhirnya makin lama makin gemuk deh dan sampai tiba ketika aku ngerasa badanku berat, nafas mulai berasa lebih pendek dan lari jadi susah. Lupa tepatnya tahun berapa kayanya tahun 2011 gitu deh aku memutuskan untuk mengkonsumsi minuman untuk penurun berat badan dengan inisial H pasti tau deeeh MLM itu.

Waktu sebelum minum berat badanku itu 51kg (itu udah gendut banget buatku), trus setelah 1 bulan minum aku kok ya bosan dan malas gitu lagipula kayanya kurang suka dengan gaya MLM-nya yang agak maksa jadi aku memutuskan berhenti minum setelah berhasil turun 2kg selama 1 bulan. Lalu dengan sangat dahsyat berat badanku malah naik jadi 53kg. Tidaaaaaak.

417592_2818234249686_1073786677_32767168_1716172335_ndi acara ultah dblogger ke-3 beratku 53kg endut banget eaaa

Karena usiaku udah mulai bertambah wajar donk kalau metabolismu tubuh berkurang, sejak usiaku 35 tahun rasanya badan jadi cepat gemuk. Tapi mau minum minuman penurun berat badan itu aku gak berani karena tau efek sampingnya. Tapi entah kenapa juga sejak usia segitu aku gak bisa lagi makan banyak-banyak kaya jaman masih muda dulu. Makan dikit aja rasanya udah kenyang itu juga tetep aja berat badannya nggak turun.

Memang sih almarhum ayahku udah nggak ada tapi jangan salah, penggantinya yang lebih bawel ada. Kakakku yang nomor 2, dia itu paling bawel kalau aku kelihatan gendut. Sampe pada waktu itu aku sempat nggak berani upload foto di facebook karena ada polisi berat badan :p. Kata kakakku ini aku disuruh menghilangkan menu nasi dari makananku diganti dengan kentang rebus, kacang-kacangan atau apa kek gitu. Nggak akan mati kok kalau nggak makan nasi.

Sekarang sih berat badanku kayanya 50kg deh udah lama nggak nimbang sih tapi beberapa bulan lalu aku pernah memaksakan diri nggak makan nasi. Makannya kentang rebus dengan lauk dan sayuran. Memang efeknya sungguh wow deh karena perutku jadi mengecil lagi, lengan-lenganku apalagi pokoknya bisa make celana jaman kuliah dulu yang ukuran pinggangnya 68cm. Berat badanku 48kg. Tapi ternyata hanya bertahan 3 minggu sodara-sodara. Aku masuk UGD karena muntah-muntah hebat disebabkan lambung yang terluka. Padahal aku nggak nahan makan juga sih tapi mungkin konsumsi karbohidratnya kurang apalagi pada saat itu aku lagi kecanduan stroberi yang asem banget itu. Ya gak heran sih jadi masuk UGD -_____-.

IMG-20130615-WA018celana jaman kuliah dulu bisa dipake lagi itu prestasi banget kaaan :p

Kata dokter, selain aku kebanyakan konsumsi buah daripada karbohidrat jadi lambungku luka, trus aku terlalu sering konsumsi kopi, nggak olahraga dan kurang tidur. Oke dok. Maka resolusi selanjutnya adalah harus rajin lari. Sampe sendirian pun aku mau aja lari-lari di CFD hari Minggu. Ceritanya pengen bikin Blogger Runners gitu :p.

Jadi buat Debby, diet jangan dipaksain deh. Mungkin dikurangi makan nasinya, jangan begadang supaya kerja liver nggak berat (ini bisa bikin gemuk), olahraga, minum air putih yang banyak, gitu tipsnya dari aku. Sekarang aku sih asik-asik aja nggak diet lagi biarin deh diomelin kakakku. Kalo pas gendut cuma ngurangi makan nasi aja pas udah kurusan makan lagi deh :p.

1488229_10202338846327982_1941544068_nlari yuuuk

dan terciptalah postingan narsis edisi kedua ckckckck.

19 thoughts on “#3 Dilarang Gemuk

  1. aku nangis baca postingan inihhhhh T__T
    pasalnya beratku itu ga pernah di bawah 60kg sejak lulus SMA T__T
    btw, kakak hypertiroid juga? masih konsumsi obat ga? aQ udah gag minum obat slain karena obatnya super pahit, ya karena pengen kurus tapi ga kurus-kurus neh meski hormon tyroidku dah naik 3x lipat dari biasanya…..

    aniway, makasi ya Kak saranku udah dipertimbangkan meski sarannya egois gmn gitu ^^

  2. Dulu pas ketemu sempat kepikiran Kak, “ini orang mungil banget ya” ternyata emang gini to ceritanya. Beneran sih emang kalo udah kebanyakan timbunan lemak badan rasanya pasti gak enak pake banget..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s