Kurus, Gemuk, Tak Pernah Puas

Tadi sebelum berangkat menuju mal buat cek cek bebi cek display produk. Aku menyempatkan diri untuk menjemput hadiah bag dari salah satu tempat nge-gym di citraland. Aku sih udah tau kalo nantinya bakalan diprospek buat jadi member gym tersebut karena biasanya sebuah brand melakukan kerjasama dengan brand lain tentu juga mencari profit kan. Yakale cuma buat bagi-bagi tas gratis tanpa peduli omzet. Impossible.

Trus pas sampai di sana aku langsung dihandle oleh salah satu staf salesnya. Beliau menanyakan nama, usia, alamat, pekerjaan daaaan pertanyaan pentingnya adalah “apakah sebelumnya pernah ngegym?” Aku jawablah pernah dulu tahun 2006 di gym kompetitornya dia😀. Dan ditanya juga tujuan buat ngegym apa dulu kalanya? Dan aku inget banget dulu itu aku ngegym karena pengen menambah berat badan biar gak kerempeng kali gitu. Kira-kira beratku jaman dulu itu sekitar 43-44 kg.

Trus akhirnya menyadari bahwa tujuanku sekarang buat olahraga justru sebaliknya. Selain pengen sehat (ini kan spik-spik aja) aku pengen menurunkan berat badan. Soalnya merasa endut dan karena gak biasa endut aku jadi merasa cepat capek, lari makin berat, jalan juga demikian. Kalau terakhir ngecek berat badan sih sekitar 49kg atau 50kg (labil gitu timbangannya) tapi bagiku itu udah sangat berat karena dulu-dulunya berat standarku ya segitu, 42, 43, 44 pas 45kg aku rasanya udah surprise banget.

Kalau jaman kuliah dulu beratku 38-39kg, makan nasi sehari bisa 5-6 kali. Dan tetep kerempeng-kerempeng aja. Tapi begitu aku mencapai usia 35 tahun (pas tahun kemaren) mulai deh nurunin berat 1-2kg aja susahnya kaya jaman dulu naikin 1-2kg. Yah wajar aja, selain aku udah jadi ibu-ibu yang pernah hamil dan melahirkan, usia kan mempengaruhi metabolisme tubuh.

Makanya aku sering bilang ke beberapa kawan yang masih muda dan merasa susah gemuk untuk biasa aja. Syukurilah tubuh yang langsing dan kurus karena sebenarnya terlalu gemuk itu gak sehat. Ada penumpukan lemak di beberapa bagian tubuh. Tapi kalo bisa juga gak terlalu kuruslah. Nanti setelah menikah, punya anak, usianya di atas 30 tahun atau 35 tahun pasti deh ngerasain susahnya kurus. Kalau sekarang usianya masih di bawah itu trus belum pernah hamil dan punya anak dan badannya langsing ya gak heran juga karena belum waktunya menggemuk hehhee. Jadi ya gitu pas kurus pengen gemuk, pas gemuk ya pengen kurus. Entah apa maunya manusia ini😀.

Kalo kawan-kawan lebih suka gemuk atau kurus?

10 thoughts on “Kurus, Gemuk, Tak Pernah Puas

  1. makan nasi sehari bisa 5-6 kali. Dan tetep kerempeng-kerempeng aja
    hahahah … nggak bakat melar Jul …

    Menurut saya … gemuk atau kurus …
    tidak kedua-duanya …
    ya … istilahnya Antebh lah … nggak kurus .. nggak ndut juga
    yang penting happy
    yang penting sehat

    salam saya Jul

  2. Dulu, waktu SMA dan kuliah say kurus banget. Berat badan hanya 43-an kilo, padahal tinggi 170an cm. Ceking, kerempeng…
    Nah, sekarang, sudah tua, bener jadi melar. Perut sudah jd one pack, berat plus minus di 70 kilo. Hadeuh…cepet gerah, cepet capek juga.
    Dulu pengen banget gemuk, sekarang pengen turun dikit ajah susah banget…
    Ah, memang manusia mah gak ada puasnya…

    Salam,

  3. aku tahu tuh tempat gym di citraland, hehe. pengalaman istriku dulu ikut / daftar gym dan sempet gym 3 kali doang karena baru ketahuan istri sedang hamil. Jadi gym nya di stop. Jadilah terbuang beberapa duit hanya untuk gym 3 kali saja.😀 Kalau udah ada anak emang tubuhnya tak seperti sedia kala, dinikmati aja, hehee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s