Semua Harus Prima

Dari judulnya aja awak dah ngeri-ngeri sedap bacanya ya kan. Tapi itulah tagline dari judul bukunya Pakdheku tersayang Abdul Cholik.

 

Buku-Dari-63-Menuju-1Jadi ceritanya pas tanggal 16 September kemarin itu aku mendapatkan tugas negara untuk berkunjung ke kantor cabang di Surabaya. Udah pesimis aja gak bisa kopdar sama geng Yuni, pakdhe, kang Yayat dkk karena jadwalku sama pak bos macam antrian mobil di tol pas jam-jam pulang kantor. Padat merayap. Tapi ntah kenapa alhamdulillah ada juga waktuku kopdaran mendadak jam 8 malam di kediaman Pakdhe dan Budhe (makasih ya pakdhe dan budhe) trus disuguhin sate ayam sedap plus lontong pulak itu (angek kan?).

Nah di kopdar itu aku dapat hadiah 2 buku Pakdhe, Dari 63 Menuju 1 ini dan satu lagi 63 Cermin. Buku Dari 63 Menuju 1 ini dengan isengnya kubuka saat perjalanan menuju Jakarta di pesawat. Mula-mula agak serius membaca tagline “Semua Harus Prima”. Tapi ternyata isinya nyelekit banget terutama buat diriku. Mulai dari halaman 1 buku ini gak terasa akhirnya habis kubaca sampai landed di Soekarno Hatta.

Isinya koq nyelekit Jul? Iya. Karena kebanyakan memperingatkan betapa semua kelakuanku selama ini memang harus banyak diperbaiki. Cerita-cerita singkat pakdhe meski cenderung terkesan humornya tapi banyak sekali maknanya. Sampai rasanya tiap judul pengen aku komenin panjang-panjang. Tapi ada 1 judul yang sangat berkesan buatku dari buku ini. Judulnya “Membuat Kebiasaan Baik dalam 30 Hari”. Untuk memberikan komen terhadap satu judul ini sepertinya aku akan buat satu postingan khusus nanti.

 

Terima kasih ya Pakdhe, satu buku ini saja sudah begitu berarti buatku. Buku selanjutnya pasti penuh kejutan juga kan?

 

 

 

11 thoughts on “Semua Harus Prima

  1. Betul-betul ciri khas Pakde. Serba Sersan, Serius dan santai. Sukanya lagi seserius-seriusnya Pakde tetap aja bikin orang tersenyum..🙂
    Makasih ya Kak, pertemuan kemarin itu seru banget, banyak ketawanya😀

  2. Asyik banget nih mba, udah ketemu pakdhe, disuguhin, dikasih buku pula…
    Kapan ya saya bisa berkunjung kesana? Ketemu pakdhe yg cuma saya kenal lewat tulisan2nya saja.
    Ah sayang sekali posting ini gak menyertakan foto saat kopdar berlangsung nih…

    Salam,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s