Belajar Puasa

Kemarin di timelienya V Radio aku melihat satu tweet dari adminnya tentang umur berapa pertama kali belajar puasa.

Lalu aku ikutan jawab, umur 10 tahun pas kelas 6 SD. Dan memang kenangan tentang belajar puasa itu tak pernah bisa dilupakan. Kenapa? Karena perjuangannya berat banget. Di saat-saat terakhir mau buka puasa aku biasanya udah muntah-muntah gitu dan karena alm ayahku orangnya keras, dia tetap memaksakan anaknya untuk puasa terus meski ibuku udah mohon-mohon supaya anaknya yang satu ini dikasi dispensasi untuk bolos puasa.

Masa puasa dari umur 10 tahun itu tergolong cukup fight sampai aku menginjak bangku kuliah. Karena jarak kampus yang lumayan jauh (untuk daerah Medan) maka puasa terasa lebih berat buatku. Kadang-kadang jadwal kuliah pagi dan praktikum sore yang bisa bikin lupa plus teman-teman yang sama-sama puasa jadi penyemangat juga.

Masalah mulai timbul ketika aku pindah ke Jakarta dan bekerja di sebuah retail farmasi besar di Indonesia. Sebelumnya memang aku sering sakit ketika telat makan tapi hal ini jarang terjadi mengingat aku memang tukang makan. Jaman-jaman mahasiswa aja aku bisa 5 kali makan nasi dalam sehari. Pagi jam 10 setelah kelar mata kuliah pagi, aku udah nongkrong di bawah pohon kelapa sawit beli nasi uduk, trus masuk mata kuliah kedua sampai jam 12, langsung ke kantin MIPA dan makan nasi lagi (dan biasanya plus nasi tambah). Lalu praktikum dari jam 2 siang sampai jam 5 sore. Kalau pas bisa nyuri waktu, jam 4 aku ke pohon sawit lagi buat makan nasi uduk tapi kalau nggak ya nunggu jam pulang baru makan. Sampe rumah biasanya aku makan lagi. Jam 11 malam adalah masa-masa terlapar dalam hidupku jadi biasanya aku makan nasi lagi dengan lauk yang ada atau beli atau nyeplok telor.

Pas kerja di Jakarta tentu aku nggak bisa donk makan sesering itu. Kenapa? Karena jarak dari rumah abangku di mampang ke tempat kerjaku di pluit aja udah segitu jauh, biasanya aku berangkat jam 7 pagi dan sampe pluit jam 8 atau 8.30. Pagi-pagi jam 10 aku mulai teriak ke spg-spgku supaya beliin aku makanan. Jam 1 kemudian aku makan lagi. Tapi karena aku nggak berani beli makan sendiri atau kadang-kadang gak bisa keluar makan karena situasi toko yang gak bisa ditinggal maka aku sering telat makan.

Kejadian pertama pas bulan Ramadhan, waktu itu aku sedang dalam masa MT di green garden, kelar training kami berencana buka puasa di blok M dan naik taksi rame-rame. Ternyata perkiraan kami salah, jalan tol kebon jeruk yang macet parah itu membuat kami stag selama 3 jam dalam suasana perut kosong dan yang tersedia hanya minuman isotonik. Pas azan magrib tiba, semua minum dari 1 botol yang sama. Teman-temanku yang nggak punya masalah lambung sih tenang aja, tapi gak demikian dengan aku. Beberapa menit setelah minum, aku muntah-muntah hebat sampai akhirnya pingsan. Ketika taksi udah berhasil keluar tol semanggi semua temanku pamit pulang dan meninggalkanku sendiri bersama supir taksi yang kebingungan karena aku sakit.

Akhirnya dengan kebaikan hati sang supir aku bisa sampai rumah dengan selamat. Si supir ini mengantarkanku sampai di depan rumah abangku, lalu setelah membunyikan bel aku pingsan. Syukurnya semua orang ada di rumah dan aku langsung dilarikan ke UGD malam itu juga. Dokter menginformasikan bahwa terjadi luka di lambungku dan memang nggak bisa kosong dalam waktu lama. Tapi karena aku tetap niat puasa jadi besokannya masih puasa lagi dengan jaga-jaga bawa air minum dan biskuit kemana-mana plus obat antagonis-H2 di dalam tas.

Kejadian fatalnya pas aku mulai ngekos dan terjadi di bulan Ramadhan lagi, karena kebiasaan burukku yang takut beli makan jauh-jauh dan lupa pula beli makan sekalian pulang jadi pas sampe rumah aku kelaparan. Entah kenapa pula pada saat itu semua anak kos belum pulang mungkin karena sebagian udah mudik ke kampung masing-masing tinggallah aku dan si Said yang jaga kos plus ibu tukang cuci. Aku udah laper banget tapi mau minta tolong Said segan, ternyata sampai jam 8 malam pun belum ada yang pulang, aku udah mulai muntah bolak-balik dari kamar ke kamar mandi. Karena capek bolak balik muntah akhirnya aku pingsan dan ditemukan oleh Vivi teman di depan kamarku yang melihat pintu kamarku kebuka tapi orangnya gak ada di kamar.

Memang udah rejekiku ngekos bareng mahasiswa kedokteran trisakti, akhirnya mereka yang ngasi pertolongan pertama sampai abangku datang menjemput.

Sejak itu aku dilarang keras untuk maksa-maksa puasa kecuali memang aku bisa janji makan yang bener. Tahun lalu pun aku cuma dapat 10 hari puasa full sisanya ada yang setengah hari, ada yang cuma sampe jam 3 karena udah hampir pingsan. Mudah-mudahan hari ini dan tahun ini bisa puasa lebih panjang, doain ya kawan-kawan.

 

14 thoughts on “Belajar Puasa

  1. amiinn.. semoga ramadhan taun ini bisa puasa full ya..
    aku belajar puasa dari kelas 2 SD … aku kebalikannya lo .. aku punya maag akut, tapi kalau di bawa puasa justru malah gak sering kambuh

  2. ya ampun… emang ya gak boleh dipaksain kalo kondisi gak memungkinkan…
    gua salut lho ama orang2 yang puasa, karena kan susah banget. gua sih gak bisa dah disuruh puasa gitu.. kayaknya bisa pingsan. hahaha.

  3. Wah … berat juga ya Jul …
    Mungkin bisa dicoba secara bertahap ya Jul …
    Semoga lambungnya membaik dari waktu ke waktu

    Salam saya Jul

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s