Nge-Blog ala Tukang Sampah

Sejujurnya aku termasuk salah satu blogger sekte Panas Dalem, kalo kepala udah panas baru keluar yang di dalem (dalem kepala yaaa jangan mikir daleman laen). Biasanya buat ngademin kepala yang panas ntah itu karena load kerjaan banyak atau lagi sok sibuk ngerusuhin ini itu, maka terciptalah sebuah tulisan entah itu tulisan ecek-ecek kaya sekarang atau tulisan sok serius.

Padahal dulu-dulu kala ketika negara api belum  menyerang, aku bisa update blog tiap hari bahkan pernah sehari 2-3 postingan. Kalau mau jujur-jujuran buat nulis postingan itu kan sebenarnya bukan cuma butuh waktu tapi juga kemauan apalagi buat dolan-dolanan buat blogwalking. Kata kawan-kawan blogger itu sekarang udah mulai jarang deh blogwalking, kata sapa sih? itu di dunia blogger yang adem ayem tentrem masih pada saling kunjung-mengunjungi koq.

Trus ceritanya aku pernah mbaca di sebuah tuitan yang seliweran di timeline dari seorang blogger yang agak seleblog gitu, dia bersabda gini: “Tulisan blogger sekarang itu isinya sebagian product review, sebagian kontes, sisanya nyampah” tapi sumpah aku pun lupa siapa yang ngomong ini dan entah kenapa pula gak kepengen nyoba berkunjung ke blognya.

Kalau memang demikian, postinganku sih bisa dikatakan memang ada yang titipan sponsor, ada pulak yang sok-sok ikutan kontes tapi ya sisanya nyampah donk ya. Balik lagi ke diri yang nulis sih, ada kalanya kita memang harus nyampah, karena ibarat nyurhatin temen, blogging itu kan nulis apa yang terlintas di benak, pikiran, perasaan atau apapun itu. Trus balik lagi ke yang baca, apa iya kalo yang dianggap si seleblog itu sampah belum tentu kan ya buat orang lain juga sampah mungkin bisa didaur ulang gitu toh sekarang lagi jamannya Go Green.

Buat aku sih, membaca postingan blogger ecek-ecek (kaya aku) yang nulis keseharian dan perintilan peristiwa pribadinya lebih menarik daripada membaca postingan serius macam politik apalagi politiknya blogger, yang mana donk yang nyampah?

Udah Jul, ga usah nyampah.

 

14 thoughts on “Nge-Blog ala Tukang Sampah

  1. “Tulisan blogger sekarang itu isinya sebagian product review, sebagian kontes, sisanya nyampah”

    kayaknya pernah baca kicauan ini, waktu itu bilang ‘nyampah’ atau ‘curhat’, saya juga lupa..😀

  2. Kalo saya sih …
    saya akan menulis apa saja yang saya ingin tulis …
    yang penting … Tidak Jorok … Tidak Bohong dan Tidak Nyontek …

    Kalaupun itu dikatakan sampah ?
    ya biar saja … mari kita daur ulang biar lebih berguna …

    Bukan begitu Kajol ?

    Salam saya

  3. salam deh buat bloger sekte panas dalam hehehe..
    bloger ecek ecek?siapa yg bilang gitu?kasih aja obat panas dalam hehe
    kalo dah PRO suruh jadi penulis buku aja😛

  4. hahahaha..apalagi blogku dong ya..sampah semua..isi curhatan :)))

    tapi sejujurnya aku sih lebih suka baca postingan yg personal gitu dari pada review2 produk atau yg kesannya resmi.

  5. ..
    Allow Kak..
    wah ada istilah sekte panas dalam segala.. hiihihi..
    asal jangan sampek kebakaran ya kak..😛
    ..
    mau di bilang sampah, atau apa, terserraaaahh…!!
    jd ikutan panas nih… ^^
    ..
    salam hangat dari Jogja..
    ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s