[Book Review]: KUBAH – Dosa Sejarah Tak Mampu Menghilangkan Kemanusiaan Seseorang

15990306

Judul Buku: KUBAH
Penulis: Ahmad Tohari

Penerbit: Gramedia Pustaka Utama

Tebal: 211 Halaman

Cetakan: Keempat, September 2012

ISBN: 978-979-22-8774-5

Harga: Rp. 38,000

Start: 27 Maret 2013, 20.00 wib

Finish: 28 Maret 2013, 02.00 wib

“Sebelum datang kematian, setiap orang akan mengalami satu di antara tiga cobaan: sulit mendapat rejeki, kesehatan yang buruk, dan hilangnya orang-orang terdekat. Namun apabila kamu percaya dan berserah diri kepada Tuhan maka jalan keluar selalu tersedia. Jadi, hanya kepercayaan terhadap kebesaran dan kasih sayangNya yang bisa membuat kamu tenang, tak merasa sia-sia.” (hal: 27)

Tentu tak mudah menjadi seorang mantan tahanan politik yang pernah terlibat sebuah partai komunis pemberontak di negara Republik ini. Selama dua belas tahun Karman terasing dalam tahanan di Pulau Buru meninggalkan istri dan ketiga orang anak di sebuah desa kecil bernama Pegaten. Karman merasa tak siap saat tiba hari kebebasannya.

Bukan hanya karena ia tak sanggup menerima sikap yang akan dihadapinya dari penduduk desa yang dulu ia khianati dengan pemberontakannya bersama partai komunis tersebut. Ia lebih takut menghadapi kenyataan tentang istrinya yang telah menikah lagi dan bagaimana sambutan dari anak-anaknya.

Keterlibatan Karman menjadi penggiat dalam partai komunis bukanlah sebuah proses sederhana dan singkat. Di masa kecilnya, Karman yang seorang anak mantri pasar dengan penghasilan lebih harus menerima kenyataan akibat perang yang terjadi pada masa pendudukan Jepang. Keadaan pangan yang sulit dan kemarau berkepanjangan menyebabkan Pak Mantri rela menukar satu setengah hektar sawahnya dengan padi milik Haji Bakir.

Saat berdirinya Republik, Pak Mantri yang pro pemerintah Belanda tak pernah terlihat lagi setelah dibawa ke hutan oleh penduduk setempat. Sejak itu Karman dan adiknya hanya memiliki ibu mereka yang tak punya apa-apa.

Kemiskinan Karman dan adiknya menggugah iba Haji Bakir seorang pedagang kaya di Pegaten. Ia memberi pekerjaan pada Karman kecil dengan imbalan sekolah dan makanan. Karman yang pintar cepat berkembang menjadi pribadi yang selalu taat kepada Tuhan, rajin dan tekun. Selain membantu kegiatan sehari-hari di rumah Haji Bakir, Karman pun dipercaya menjaga anak perempuan Haji Bakir yang bernama Rifah. Saat ia menamatkan sekolah rakyat, Pamannya memutuskan untuk membiayai karman melanjutkan sekolahnya ke SMP.

Saat ia menamatkan pendidikan SMP, Karman sangat ingin melanjutkan sekolahnya namun Pamannya tak punya cukup biaya. Sementara Karman pun tak berhasil mendapatkan pekerjaan dengan ijazah SMP-nya. Di tengah kemelut itu, muncul Margo, seorang terpelajar yang sangat terpengaruh oleh pikiran-pikiran Muso yang merupakan penggerak makar pada pemberontakan besar di Madiun tahun 1948. Margo seorang berpembawaan menarik dan merupakan kader pilihan dari partai komunis yang tengah berkembang ingin menjatuhkan negara Republik yang masih berusia tiga tahun itu.

Partai ini membutuhkan kader pilihan selanjutnya untuk membesarkan propagandanya. Saat Margo mendengar pemuda pintar bernama Karman yang terhambat cita-citanya untuk melanjutkan sekolah dan tak berhasil mendapatkan pekerjaan, ia melakukan pendekatan secara halus pada titik lemah keinginan dan cita-cita pemuda itu. Kedekatan Karman dengan Haji Bakir dan perasaan cintanya pada Rifah bahkan tak menjadi sebuah soalan besar untuk menarik Karman bergabung dalam partai itu.

Setelah bebas dan bertemu keluarga adiknya, Karman memberanikan diri untuk kembali ke lingkungan masyarakat di desa kecilnya, ia memang harus menerima kenyataan bahwa istri yang dicintainya telah menjadi milik lelaki lain bahkan anaknya yang paling kecil, Tono telah tiada. Namun ia tak melihat kebencian dari orang-orang yang dulu ia tinggalkan. Rudio anak pertamanya yang telah menjadi remaja, Marni istrinya yang cantik yang kini memiliki dua anak lagi hasil pernikahannya dengan Parta, Pak Haji Bakir dan keluarganya, Ibu yang ia cintai, Paman Hasyim yang dulu pernah menyebutnya anak durhaka, Rifah yang saat itu telah memiliki putra yang akan mempersunting anaknya. Masyarakat desa Pegaten menerimanya dengan tangan terbuka meski ia seorang mantan tahanan politik bahkan pernah melupakan keberadaan Tuhan di dalam dirinya dengan menjadi penganut atheis.

Penghargaan atas rasa kemanusiaan yang diterima Karman membuat ia ingin mempersembahkan sebuah kubah masjid pengganti dari kubah yang telah menua dari masjid milik Haji Bakir. Karman dipercaya oleh Haji Bakir untuk membangun kubah masjid itu. Ia pun membuatnya dengan penuh perasaan dan kesungguhan. Ia ingin memberikan sesuatu sebagai rasa terima kasihnya pada penghargaan dan penerimaan masyarakat desa terhadap dirinya.

 

13 thoughts on “[Book Review]: KUBAH – Dosa Sejarah Tak Mampu Menghilangkan Kemanusiaan Seseorang

  1. kalimat-kalimat bercetak biru yang diambil dari halaman 27 itu membuat saya introspeksi, Julie…kalaupun selama ini ada yang tidak kita miliki, ternyata itu hanyalah sebagian kecil kekurangan yang kita miliki.
    Tidak ada hidup manusia yang sempurna, tapi sepanjang kita yakin dengan kebesaran Sang Pencipta, maka kebahagiaan itu akan selalu menjadi mimpi dan harapan kita🙂

  2. Ah, seandainya saja semua ‘kekhilafan’ bisa dihapus semudah ini, tentu dunia akan lebih tenang, damai dan aman. Hebat ide ceritanya Julie, hebat juga yang bikin reviewnya…hehe, jadi pengen beli bukunya nih😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s