Menantu Idaman

Ini masih seputar pernikahan. Tapi nanti curiga pulak si ais dan si nique aku posting nikah-nikah gini. Padahal kan si ais nya yang mau nikah *berondok*.

Sejak pertama kali pacaran, waktu itu aku duduk di bangku SMP kelas 3 *haaah kelas 3 esempe pun dah punya pacar kau Jul?*, pacarku adalah teman sekelasku waktu kelas 1 dan 2 *karena kelas tiga aku digeser ke kelas sebelah sebab berinisial Y *jangan bingung, kalo bingung pegangan*. Satu sekolah, dan sebelahan kelas, dan rumah kami pun tak terlalu jauh, maka sekali-sekali dia datang ke rumahku atau aku yang datang ke rumahnya. Karena aku senang mengajari orang lain *terutama pelajaran matematika dan bahasa indonesia* tak jarang saat aku berkunjung ke rumahnya pasti aku memaksa pacarku itu mengerjakan peer. Dari dulu hobiku adalah mengerjakan soal matematika entah kenapa rasanya soal matematika itu semacam game. Sampai pernah aku membeli beberapa buku soal, semakin sulit soal matematika itu maka semakin senang dan semangat aku menyelesaikannya.

Sebab aku sering mengajari anaknya belajar dan mengerjakan peer maka ibunya pacarku senang. Beliau selalu memasakkan makanan saat aku datang. Dan aku jadi calon menantu kesayangan. Tapi malah putus cuma gara-gara aku bosan padanya. Kemudian saat SMA aku pun pernah berpacaran dengan seorang bernama Aldian, rumahnya tak jauh juga dari rumahku di sekitar lingkungan sekolah. Tapi kami berbeda sekolah. Pacarku yang ini berasal dari keluarga broken home, dan tak ada niat untuk melanjutkan ke bangku kuliah. Tapi karena dia pintar dan baik hati dan jadi contoh buat adik-adiknya, aku bertekad dia harus lulus SMK dan kuliah di universitas negeri.

Karena kegigihanku mensupport Aldian untuk kuliah dan belajar, maka ayah tiri dan mamanya senang. Setiap aku datang, mama selalu memasakkan makanan yang enak. Sampai saudara tirinya, Maya berharap aku datang setiap minggu, katanya “Kalo ada Julie pasti makan enak”. Aku dan Aldian sempat berencana menikah namun gagal karena hal-hal tak masuk akal yang kubuat sendiri. Mama kecewa padaku karena ia berharap aku menjadi menantunya. Menantu kesayangannya.

Ada beberapa pacarku yang lain yang juga sempat mengenalkan aku pada mamanya. Dan biasanya mama atau ibu mereka menyukaiku. Menganggap aku sebagai calon menantu. Padahal aku tak pernah berusaha untuk disukai, dibuat-buat. Segala hal yang kulakukan wajar, berusaha untuk bersikap sopan. Dan ternyata itulah yang dirasakan oleh banyak orang tua. Almarhum ibu dan ayahku pun saat melihat beberapa pacar yang kubawa ke rumah menyukai lelaki dengan tampang baik-baik, sopan, rambutpendek gak gondrong, berpendidikan, dan nilai plus pintar mengobrol.

Tetapi sodara-sodara, setelah aku melihat mantan-mantan pacar yang dulu menjadi menantu idaman ibu dan ayahku itu ternyata tak seindah penampilannya. Ada 4 orang lelaki yang sempat menjadi menantu idaman ibuku, dan hanya satu di antaranya yang memang sebaik penampilannya. Sisanya? tak perlu kuceritakan. Sementara itu mantan pacarku yang dulu berpenampilan gondrong, vokalis band, kalo datang ke rumah cuma bisa diem aja gak pinter ngobrol, dari keluarga broken home, nyatanya adalah lelaki yang sangat baik hati sampai saat ia berumah tangga sekarang.

So, penampilan tak menjamin kita adalah menantu idaman kan? Ketulusan dari dalam hati yang terpancar dari sikap kita itulah yang membuat kita terlihat lebih baik dari sekedar penampilan.

86 thoughts on “Menantu Idaman

      • eh masih dapet juga tempat vip terosss xixixi

        ok sekarang baru komentar

        eh mo ketawa dulu *ngakak*

        emang yah, perempuan yang supel pasti disukai calon mertua *ngaca*
        emang yah, perempuan yang jinak-jinak merpati disukai calon mertua *nunjuk dada*
        **ngakak lagi**

        teringat sama omongan bapakku ke si mamak waktu mamak masih hidup
        gara2 si bapak bukan menantu idaman
        “cobalah dulu nikah sama si anu, ternyata koruptor dia.
        klo sama si anu, mati muda dia, cepatlah kam jadi janda.
        nah si anu itu, sengsara kali idupnya, kerjanya pun ke kede kopi terus.
        coba pula pula si anu, tukang pukulin istrinya
        makanya mami (ibu mertua) mestinya bersyukur punya menantu aku,
        yang baek dan ga bikin kam sengsara”

        iya Jul, penampila bisa menipu, dan biasanya memang menipu,
        seperti aku pun menipu, sok baek nya aku di sini
        padahal yaaaaa emang baek *ngakak lagi*

  1. Keduax heheheh….

    Jadi jargon adanya makanan enak nih Julie ya😀
    Sekarang Julie lagi ancang2 kelak Rico bisa dapatin menantu idaman buat Julie hahaha……

  2. adohhh jul ??
    ada larangan 3kali berturut2 ngetem di tempat yang sama ya?
    kejiret si aki komenku yang panjang itu

    coba lepaskan dolo jul
    capek tadi aku ngetiknya panjang2 gitu😀

  3. Ah Kak Jul, jadi inget mama mantan pacarku yg sayang bgt sama aku itu hihihi…
    Sepakat Kak, kalo tulus mah pasti hasilnya baik ya😉

  4. Saya setuju dengan pendapat kamu …

    Yang saya rada kaget adalah … kata-kata …

    ” … putus cuma gara-gara aku bosan padanya …”

    Hahahaha

    Salam saya Jul

  5. hmmm jadi pertanyaannya, ada berapa pacar lu dulu jul? huahahahaha…

    iya lah dont judge a book by its cover kan…😀
    tapi yah manusiawi kalo orang selalu ngeliat penampilannya dulu. tapi setelah beberapa saat, biasanya keliatan sifat aslinya gimana…🙂

  6. waduh….mesti siap2 nih, Nedia sekarang udah SMP….kalau gitu bikin komite dulu sama mantan pacar dulu ah. MOga2…ga perlu pelihara kumis dulu *ga ada artinya untuk anak2 sekarang?*

  7. menikmati setiap katanya sampai terlena aku mbak..
    sepakat banget sama postingannya mbak berambut kriwil yang muanis ini
    terkadang kita memang harus mengesampingkan sampul jika itu menyangkut hati kita..

  8. kakjuull aku suka sekali sama postingan dan doa kakJul di sini..
    hahahahhahahah…

    begini toh rasanya diomongin orang
    huahahahhahahahaha..

    aku mau nebeng curhat ah… kapan lagi bisa curcol di postingannya kakJul dan dibaca banyak orang [hahahahhaha…]
    sama emaknya semua mantanku aku disukai kak, entah ini GR atau apa, tapi kebanyakan dari Beliau-Beliau ini senang anaknya deket sama aku,
    ya iyalah yaaaa…. aku kan partner setia Ibu-Ibu untuk berbagi cerita dan mendengarkan curhatan para ibu itu tentang anak-anak dan mantu mereka. hihihihi…

    dan yup, bener kata Kakjul… kebanyakan para ibu mantanku itu bercerita kalau mereka lebih seneng sama mantu yang tulus, dan bisa membahagiakan anak-anak mereka dibandingkan mantu yang punya segalanya tapi gak punya sopan santun 🙂

  9. numpang info ya bos…
    LOWONGAN KERJA ONLINE GAJI 3 JUTA/MINGGU
    Kerja Management dari program kerja online (Online Based Data Assignment Program/ O.D.A.P) MEMBUTUHKAN 200 KARYAWAN di seluruh indonesia yang mau kerja sampingan online dengan potensi penghasilan 3 JUTA/ MINNGU + GAJI POKOK 2 JUTA/ BULAN, Tugas nya hanya ENTRY DATA, per entry @10rb, misal hari ini ada kiriman 200 data dari O.D.A.P yang harus di ENTRY berarti kita dapat hari ini @10rbu X 200 = 2 JUTA. “BILA ANDA DAFTAR SEKARANG KAMI AKAN BERIKAN Rp 200.000 Untuk menambah semangat kerja Anda”. info lebih lanjut masukkan Nama dan Email anda melalui web dibawah ini.
    http://www.penasaran.net/?ref=hjmhvk

  10. aihh pedenya si julie, hehehe..
    hmm.. kalo aku ngga berani claim kalo aku mantu idaman, karena aku mantu yg jaoh dr sempurna.Selalu merepotkan mertua,kalau dinasehati masuk kiri keluar kanan,gak bener ngurus rumah, dan mertuaku hanya bs mengelus dada melihat tingkahku..hehehe.. but one thing for sure, i love my inlaws like i love my own parents.
    I thank God for having inlaws like my husbands’ parents. And I know they love me too😉

  11. oooowh ais mau nikah?
    wah ketinggalan berita nih… hampir sebulan ini lagi males ngeblog🙂

    nah, pertanyaan nya..
    apakah saya menantu idaman? hanyalah mertua dan Allah yang tau🙂

  12. Pingback: Penghargaan untuk Sahabat « Batavusqu

  13. Saya pengen mbahas matematikanya dulu nih Mbak. Matematika mirip dengan game? wuih, hebat. Kalo saya kebalikannya hehe..

    Yang terpenting (untuk menjadi menantu idaman) adalah ketulusan yg terpancar dari dalam hati. Sepakaaat… hehe, padahal saya belum benar2 jadi mantu nih..

  14. pengalaman yang menarik, mbak.. saya punya beberapa mantan juga, tapi ga sempat kenal sama orang tua mereka, hehehe… jadi ga tau deh, saya ini calon menantu idaman apa nggak, hehehe..

    saya heran juga, kenapa ya rata-rata ortu ga suka sama calon menantu yang berambut gondrong (minimal di pandangan pertama). memangnya yang diikat dalam pernikahan itu hati apa rambut sih?

    *hati dong, kalau rambut kan disanggul…* (apaan sih… :p)

  15. Wah..sayang ya anak bandnya gak jadi menantunya ibu mbak, kwkwkk…😆
    *dikeplak😀
    Tapi emang si mbak, jangan dilihat dari covernya aja.
    Cover kadang2 suka nipu, gak sama dengan yang didalamnya😀
    Lama ya saya gak kesini😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s